Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Pemerintah Jamaika Didesak Lindungi Hak Wanita Muslim

Rabu 19 Jan 2022 14:35 WIB

Rep: Andrian Saputra/ Red: Muhammad Hafil

Pemerintah Jamaika Didesak Lindungi Hak Wanita Muslim. Foto:  Seorang wanita Muslim Kashmir berdoa di Masjid Jamia, masjid agung Srinagar, ibu kota musim panas Kashmir India, 06 Agustus 2021. Pemerintah mengizinkan pembukaan kembali Masjid Jamia setelah penutupan mereka setelah gelombang kedua virus corona tetapi mendesak orang-orang untuk memakai masker dan menjaga norma jarak sosial. Ilustrasi Muslimah.

Pemerintah Jamaika Didesak Lindungi Hak Wanita Muslim. Foto: Seorang wanita Muslim Kashmir berdoa di Masjid Jamia, masjid agung Srinagar, ibu kota musim panas Kashmir India, 06 Agustus 2021. Pemerintah mengizinkan pembukaan kembali Masjid Jamia setelah penutupan mereka setelah gelombang kedua virus corona tetapi mendesak orang-orang untuk memakai masker dan menjaga norma jarak sosial. Ilustrasi Muslimah.

Foto: EPA-EFE/FAROOQ KHAN
Hak wanita Muslim diminta dilindungi oleh pemerintah Jamaika.

REPUBLIKA.CO.ID,KINGSTON --- Seorang pengusaha wanita Muslim di Jamaika meminta pemerintah melindungi hak-hak wanita Muslim termasuk dalam mengenakan jilbab. Ialah Kareema Muncey, seorang kepala di salah satu perusahaan swasta di Jamaika. Muncey mengeluhkan bahwa wanita Muslim sering dikucilkan karena jilbab yang mereka kenakan di depan umum. Padah jilbab merupakan bagian dari pakaian keagamaan Muslim.

Muncey merekomendasikan agar Jamaika mulai mengenali Hari Jilbab Sedunia yang diperingati pada 1 Februari setiap tahun di 190 negara sejak 2013. 

Baca Juga

“Di tempat kerja kita telah dikucilkan terutama di sekolah. Di sekolah dasar, anak perempuan takut memakai jilbab karena orang akan menariknya. Pertama-tama, kepala sekolah akan memberitahu Anda bahwa Anda tidak bisa memakainya dan kemudian itu akan menyebabkan masalah besar. Orang-orang memang berakhir di pelayanan dan kemudian mereka harus mematuhinya. Kami ingin memiliki kebebasan atas hak-hak kami. Saya orang Jamaika 100 persen, tetapi kadang-kadang ketika pergi jalan-jalan, terutama setelah peristiwa  911,  orang-orang akan berkata pada Anda kembali ke tempat asal Anda. Muslim menghadapi banyak stereotip,” katanya seperti dilansir iqna.ir pada Rabu (19/1).

Dia mengatakan bahwa Muslim tidak kurang Jamaika daripada warga negara lainnya dan memberikan kontribusi besar bagi perekonomian. Dia juga menunjukkan bahwa wanita Muslim memainkan peran penting dalam masyarakat Jamaika.

“Saya mempekerjakan hingga 55 orang di bisnis manufaktur rumah saya. Secara tidak langsung, kami mencari 100 orang. Kami memiliki hakim Muslim pertama kami Amina Maknoon, yang diangkat sebagai hakim beberapa tahun yang lalu dan dia berhijab penuh,"

“Kami ingin menyoroti bagian positif dari kontribusi kami terhadap perekonomian itu sendiri. Kami memiliki perawat di garda depan yang berhijab dan mereka bekerja di rumah sakit nonstop selama pandemi Covid-19. Kami memiliki gadis-gadis di sekolah menengah yang unggul dan berada di daftar kehormatan. Kami memiliki gadis-gadis yang menjadi kepala Kiwani dan layanan pemuda Jamaika. Semua gadis luar biasa ini perlu disorot,” katanya

Muncey mencatat bahwa populasi Muslim di Jamaika sekitar 5.000 termasuk ekspatriat dari Nigeria dan Arab. Meskipun Hari Jilbab Sedunia tidak secara resmi diakui oleh Pemerintah Jamaika, wanita Muslim di pulau itu telah merayakannya setiap tahun sejak dimulai pada tahun 2013.

“Menjelang hari itu, kita harus memiliki tantangan jilbab dan orang-orang akan memakai jilbab untuk bekerja. Ini harus menyenangkan. Anda akan mendapatkan gambaran tentang apa yang akan dikatakan orang kepada Anda. Ketika Anda memakainya, beberapa orang akan mengatakan bahwa Anda adalah wanita gila dan Anda gila.”

Muncey menambahkan bahwa pada 1 Februari, stan akan didirikan di mal di Portmore, Spanish Town, dan Kingston. Orang yang lewat dan orang lain yang tertarik akan menerima kesempatan untuk mengenakan jilbab mereka sendiri.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA