Saturday, 5 Rabiul Awwal 1444 / 01 October 2022

Tiga Titik Banjir Rob di Jakarta Utara Jadi Perhatian Khusus

Selasa 18 Jan 2022 18:37 WIB

Red: Indira Rezkisari

Warga duduk santai saat terjadi banjir rob di kawasan Muara Angke, Jakarta, Rabu (5/1). Banjir rob dengan ketinggian 30 hingga 50 sentimeter tersebut merendam ratusan rumah warga di kawasan Muara Angke dan memutus akses jalan menuju Dermaga Kali Adem. Republika/Putra M. Akbar

Warga duduk santai saat terjadi banjir rob di kawasan Muara Angke, Jakarta, Rabu (5/1). Banjir rob dengan ketinggian 30 hingga 50 sentimeter tersebut merendam ratusan rumah warga di kawasan Muara Angke dan memutus akses jalan menuju Dermaga Kali Adem. Republika/Putra M. Akbar

Foto: Republika
Petugas diminta selalu mengeck pintu air cegah rob melanda di Jakarta Utara.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wali Kota Jakarta Utara Ali Maulana Hakim meminta petugas mengatasi banjir pesisir (rob) pada tiga titik genangan di Jakarta Utara. Titik tersebut adalah Pademangan, Penjaringan, dan sebagian Cilincing.

Wali Kota berharap, upaya penanganan bisa mencegah rob tidak terjadi kembali hingga sepekan ke depan. "Diperkirakan rob ini ditambah adanya curah hujan tinggi di lokal, dan kiriman dari hulu yang perlu dikhawatirkan," kata Ali, Selasa (18/1/2022).

Baca Juga

Ali menyarankan agar petugas selalu mengecek serta mengoptimalkan fungsi sarana dan prasarana untuk penanganan banjir di Jakarta Utara seperti pintu air, mesin pompa, dan alat evakuasi lain ketika terjadi kenaikan air laut ditambah curah hujan yang tinggi. Termasuk, petugas menyiapkan sejumlah titik evakuasi jika dibutuhkan melalui koordinasi 36 anggota Tim Reaksi Cepat (TRC) BPBD Provinsi DKI Jakarta.

Ali optimistis jika semua berjalan sesuai tugas pokok dan fungsi masing-masing, serta sarana dan prasarana mitigasi banjir dalam kondisi terawat, maka dampak rob di pesisir Jakarta Utara dapat tertangani dengan baik. "Kepada masyarakat, rawat sarana dan prasarana yang sudah kita rawat selama ini. Jangan dikotori dan harus berfungsi dengan baik," ujar Ali.

Sebelumnya, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi DKI Jakarta sudah memperkirakan adanya potensi banjir rob hingga 20 Januari mendatang karena hujan yang deras dan fase bulan purnama yang menyebabkan peningkatan ketinggian pasang air laut maksimum.

Pemerintah Kota Jakarta Utara mendapat bantuan 36 anggota TRC BPBD DKI Jakarta yang ditempatkan di Posko Bencana Jakarta Utara untuk mitigasi, termasuk memberikan bantuan yang diperlukan dalam penanggulangan rob.

Koordinasi antara Posko Bencana Jakarta Utara bersama BPBD DKI Jakarta dikomunikasikan secara intens melalui anggota TRC BPBD DKI Jakarta tersebut.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA