Monday, 15 Syawwal 1443 / 16 May 2022

Coba Telusuri, Apakah di Keluarga Ada yang Pernah Kena Kanker Ovarium?

Selasa 18 Jan 2022 15:09 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Reiny Dwinanda

Legenda tenis Chris Evert mengungkapkan bahwa dia didiagnosis kanker ovarium stadium 1C. Kisah Chris Evert menunjukkan bagaimana mengetahui riwayat keluarga dapat memungkinkan Anda untuk mencegah kanker dan menyelamatkan hidup Anda.

Legenda tenis Chris Evert mengungkapkan bahwa dia didiagnosis kanker ovarium stadium 1C. Kisah Chris Evert menunjukkan bagaimana mengetahui riwayat keluarga dapat memungkinkan Anda untuk mencegah kanker dan menyelamatkan hidup Anda.

Foto: EPA/MAST IRHAM
Chris Evert memiliki riwayat kanker ovarium di keluarganya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dokter dan direktur onkologi ginekologi Mount Sinai Health System di New York City, Amerika Serikat, Stephanie V Blank membagikan pandangannya tentang diagnosis kanker ovarium yang diderita bintang tenis Chris Evert. Dia menekankan pentingnya mengetahui riwayat kanker ovarium di keluarga untuk mencegah keparahan penyakit itu.

"Kisah Chris Evert menunjukkan bagaimana mengetahui riwayat keluarga dapat memungkinkan Anda untuk mencegah kanker dan menyelamatkan hidup Anda," kata Blank, dilansir Fox News, Selasa (18/1/2022).

Baca Juga

Blank menjelaskan, seseorang yang memiliki riwayat keluarga dengan kanker agar melakukan tes genetik. Menurut dia, seseorang dapat mengurangi risiko kanker ovarium dengan membuang tuba dan indung telur.

Blank yang juga seorang profesor onkologi ginekologi di Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York City mengatakan bahwa mutasi BRCA1 dikaitkan dengan sekitar 40 persen risiko kanker ovarium. Itu jika dibandingkan dengan 1,5 persen pada umumnya.

"Evert bertindak berdasarkan informasi ini, menjalani operasi untuk mengurangi risiko kankernya, dan selama operasi ini, kanker ditemukan, untungnya, pada tahap awal, yang tidak umum," ujar dia.

Blank juga mengatakan, profesional kesehatan tidak memiliki deteksi dini yang efektif untuk kanker ovarium, sehingga sebagian besar kasus didiagnosis ketika penyakit telah menyebar. Dia menjelaskan bahwa kanker ovarium stadium awal memiliki prognosis yang jauh lebih baik dan biasanya dapat disembuhkan.

Spesialis onkologi itu mengatakan, kanker ovarium biasanya didiagnosis pada stadium lanjut karena tidak memiliki tanda atau gejala khusus. Kembung, nyeri panggul, frekuensi buang air kecil, dan kesulitan makan adalah gejala umum.

"Tetapi setiap orang memilikinya di beberapa titik, dan mengaitkan masalah ini dengan hal lain," kata Blank.

Ginekolog itu juga mengatakan, salah satu hal terpenting yang dapat dilakukan seseorang yang diduga menderita kanker ovarium adalah berkonsultasi dengan ahli onkologi ginekologi. Blank juga menjelaskan, bidang genetika merupakan bidang yang terus berubah-ubah.

"Kadang-kadang seseorang memiliki varian dengan signifikansi yang tidak pasti, perubahan DNA yang mungkin atau mungkin tidak menyebabkan masalah. Dalam kasus ini, penting untuk secara berkala menindaklanjuti dengan spesialis genetik untuk melihat apakah varian tersebut memiliki telah direklasifikasi," ujar Blank.

Awal pekan ini, legenda tenis Chris Evert mengungkapkan bahwa dia sedang berjuang melawan kanker ovarium stadium 1C. Legenda tenis berusia 67 tahun yang telah memenangkan 18 gelar tunggal Grand Slam dan tiga gelar ganda Grand Slam selama kariernya itu menceritakan tentang diagnosisnya di Twitter.

"Saya ingin membagikan diagnosis kanker ovarium stadium 1 saya dan cerita di baliknya sebagai cara untuk membantu orang lain. Saya merasa sangat beruntung  bahwa mereka (dokter) mengetahuinya lebih awal dan mengharapkan hasil positif dari rencana kemo saya," tulis Evert di akun media sosial.

Evert, yang telah menjadi analis ESPN selama lebih dari satu dekade, masih berencana untuk meliput Australia Open yang dimulai pekan ini. "Anda akan melihat saya muncul dari rumah selama liputan ESPN tentang Aussie Open," tulisnya di akun Twitter-nya.  

Evert mengetahui diagnosis kankernya pada bulan lalu, setelah menjalani histerektomi preventif. Dia menjadwalkan prosedur itu setelah tes genetik menemukan bahwa dia berisiko tinggi terkena kanker ovarium.

Laporan patologi mengungkapkan, tumor ganas berkembang di tuba falopi bintang tenis itu. Evert pun memerlukan pembedahan dan perawatan kemoterapi. Dalam laporannya, ia menyebut, kanker tidak terdeteksi di tempat lain di tubuhnya.

"Saya telah menjalani kehidupan yang sangat memesona. Sekarang saya memiliki beberapa tantangan di depan saya. Tapi, saya merasa nyaman mengetahui kemoterapi adalah untuk memastikan bahwa kanker tidak datang kembali," kata Evert.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA