Saturday, 20 Syawwal 1443 / 21 May 2022

RUU TPKS Ditargetkan Selesai Dibahas Satu Masa Sidang DPR

Selasa 18 Jan 2022 14:59 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Agus raharjo

Suasana Rapat Paripurna ke-13 DPR RI Masa Persidangan III Tahun Sidang 2021-2022 di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (18/1/2022). Rapat tersebut beragendakan mendengarkan pendapat Fraksi-fraksi terhadap RUU Usul Inisiatif Badan Legislasi DPR tentang Penghapusan Tindak Pidana Kekerasan Seksual, dilanjutkan dengan pengambilan keputusan menjadi RUU Usul DPR, serta pembicaraan Tingkat II/Pengambilan Keputusan atas RUU tentang Ibu Kota Negara.

Suasana Rapat Paripurna ke-13 DPR RI Masa Persidangan III Tahun Sidang 2021-2022 di Kompleks Parlemen, Jakarta, Selasa (18/1/2022). Rapat tersebut beragendakan mendengarkan pendapat Fraksi-fraksi terhadap RUU Usul Inisiatif Badan Legislasi DPR tentang Penghapusan Tindak Pidana Kekerasan Seksual, dilanjutkan dengan pengambilan keputusan menjadi RUU Usul DPR, serta pembicaraan Tingkat II/Pengambilan Keputusan atas RUU tentang Ibu Kota Negara.

Foto: Antara/Muhammad Adimaja
Hanya fraksi PKS yang menolak RUU TPKS jadi inisiatif DPR karena tak melarang zina.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- DPR telah mengesahkan Rancangan Undang-Undang Tindak Pidana Kekerasan Seksual (RUU TPKS) menjadi RUU usulan inisiatif DPR Selasa (18/1/2022). Wakil Ketua Badan Legislasi (Baleg) DPR, Willy Aditya, menargetkan pembahasan RUU TPKS bisa selesai dalam satu masa sidang.

"Kami berusaha satu masa sidang kelar, masa sidang ini kan sampai 18 Februari kalau surpresnya cepat turun itu bisa kita bahas," kata Willy di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (18/1/2022).

Baca Juga

Politikus Partai Nasdem ini berharap Daftar Inventarisasi Masalah (DIM) RUU TPKS tidak banyak mengalami perubahan secara substansial. Dirinya memprediksi RUU TPKS paling lama selesai dua masa sidang. "Kecuali pimpinan memberikan restu itu dibahas di masa reses itu akan berbeda lagi itu akan bisa lebih cepat," ujarnya.

Permintaan tersebut lantaran RUU TPKS diklaim urgen untuk segera disahkan. Ketua Panja RUU TPKS itu berharap pembahasan RUU TPKS diperkenankan dibahas selama masa reses untuk mempercepat proses pembahasan. "Kalau RUU lain bisa cepat kenapa RUU ini (RUU TPKS) tidak bisa cepat gitu," tutur Willy.

DPR saat ini masih menunggu surpres dari pemerintah. Ia berharap presiden bisa segera mengirimkan surpresnya ke DPR. "Kita berharap sekarang kan hari Selasa kalau ini dikirim ya paling maksimal Jumat sudah turun surpres lah," tuturnya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA