Wednesday, 17 Syawwal 1443 / 18 May 2022

Hasil Tes Covid-19 dengan RT-LAMP Bisa Keluar Kurang dari Satu Jam

Senin 17 Jan 2022 18:04 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Tes PCR Covid-19 (Ilustrasi). RT-LAMP dapat mengeluarkan hasil tes Covid-19 dalam waktu kurang dari satu jam. Hasil tesnya seakurat RT-PCR.

Tes PCR Covid-19 (Ilustrasi). RT-LAMP dapat mengeluarkan hasil tes Covid-19 dalam waktu kurang dari satu jam. Hasil tesnya seakurat RT-PCR.

Foto: AP/Julian Stratenschulte/DPA
RT-LAMP dapat menjadi alternatif tes Covid-19 selain RT-PCR.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) mengatakan, hasil tes Covid-19 berbasis molekuler dengan menggunakan metode RT-LAMP (reverse transcription loop mediated isothermal amplification) diperoleh lebih cepat. Prosesnya kurang dari satu jam.

"Reaksinya itu satu jam sampai dengan terdeteksi," kata peneliti di Pusat Riset Kimia BRIN Tjandrawati Mozef dalam Sapa Media BRIN dalam jaringan di Jakarta, Senin (17/1/2022).

Baca Juga

Reaksi amplifikasi gen target dengan metode RT-LAMP berlangsung kurang dari satu jam sehingga diagnosa hasil Covid-19 bisa diperoleh lebih cepat, dengan hasil seakurat RT-PCR. Tjandrawati mengatakan, bahkan dalam waktu kurang lebih 30 menit, sudah mulai terjadi proses reaksi amplifikasi.

Selain itu, RT-LAMP bisa mendeteksi Covid-19 yang disebabkan oleh varian pmicron, juga dapat mendeteksi keberadaan virus SARS-CoV-2 pada sampel sampai nilai cycle threshold (Ct) 36 di PCR. Nilai Ct tinggi menggambarkan kadar virus rendah.

RT-LAMP yang dikembangkan Tjandrawati bersama tim diharapkan dapat menjadi metode alternatif untuk pengujian molekuler terhadap virus SARS-CoV-2 penyebab Covid-19 sehingga bisa segera diaplikasikan di tengah masyarakat. Tjandrawati menuturkan, jika suatu daerah tidak memungkinkan melakukan tes PCR karena ketiadaan alat PCR, maka RT-LAMP dapat menjadi alternatif untuk memenuhi kebutuhan tes Covid-19 di daerah tersebut sehingga masyarakat bisa lebih mudah menjangkau tes Covid-19.

"RT-LAMP tidak memerlukan alat PCR, jadi dia relatif lebih bisa mendeteksi, reaksi lebih cepa,t dan lebih sederhana karena sistem isotermal," ujarnya.

Menurutnya, RT-LAMP dapat melengkapi kebutuhan metode untuk mendeteksi Covid-19 di Tanah Air. Keberadaannya dapat menjadi alternatif bagi metode lain berbasis molekuler seperti RT-PCR.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA