Monday, 15 Syawwal 1443 / 16 May 2022

Pemkot Yogya Targetkan Vaksinasi Booster Lansia Selesai Februari

Senin 17 Jan 2022 18:00 WIB

Rep: Silvy Dian Setiawan/ Red: Agus raharjo

Petugas vaksinator menyuntikkan vaksin booster COVID-19 untuk lansia di Jogja Expo Center, Bantul, DI Yogyakarta, Kamis (13/1/2022). Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta menggelar vaksinasi booster COVID-19 untuk 4.000 warga dengan prioritas utama lansia.

Petugas vaksinator menyuntikkan vaksin booster COVID-19 untuk lansia di Jogja Expo Center, Bantul, DI Yogyakarta, Kamis (13/1/2022). Pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta menggelar vaksinasi booster COVID-19 untuk 4.000 warga dengan prioritas utama lansia.

Foto: ANTARA/Hendra Nurdiyansyah
Sebanyak 24 ribu dari 57 ribu lansia siap menerima vaksin Covid-19 dosis ketiga.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Pemerintah Kota (Pemkot) Yogyakarta mulai melaksanakan vaksinasi booster untuk lansia, Senin (17/1/2022). Wali Kota Yogyakarta Haryadi Suyuti mengatakan, vaksinasi booster untuk lansia ditargetkan selesai pada Februari 2022.

"Kami targetkan selesai maksimal pertengahan Februari untuk booster lansia," kata Haryadi di sela pelaksanaan kick off vaksinasi booster lansia di Kompleks Balai Kota, Senin (17/1/2022).

Baca Juga

Vaksinasi dosis ketiga untuk lansia di Kota Yogyakarta dilayani di seluruh fasilitas pelayanan kesehatan (fasyankes). Baik itu puskesmas maupun rumah sakit. Bagi lansia yang sudah mendapatkan undangan vaksinasi booster, ia meminta agar mendatangi fasyankes.  

Untuk booster ini, pihaknya tidak membuka sentra-sentra vaksin seperti yang dilakukan sebelumnya. "Kita sengaja tidak membuka sentra-sentra vaksin, cukup dengan level puskesmas dan rumah sakit di wilayah Kota Yogya, semua dalam kondisi tersedia," ujar Haryadi.

Total lansia di Kota Yogyakarta mencapai 57.242 orang dan seluruhnya sudah menerima vaksin primer atau vaksin dosis pertama dan dosis kedua. Artinya, jumlah lansia ini mencapai 13,8 persen dari total seluruh penduduk yang ada di Kota Yogyakarta.

Meskipun begitu, belum seluruhnya yang terdaftar untuk mendapatkan vaksin booster. Hal ini ini dikarenakan masih banyak lansia yang tidak mengakses aplikasi PeduliLindungi.

"Yang siap dari data PeduliLindungi 24 ribu lansia. Artinya yang baru menggunakan PeduliLindungi baru 24 ribu, padahal lansia 57 ribu lebih. Yang tidak mengakses karena mobilitasnya terbatas dan separuh lansia kita juga tidak menggunakan HP, sehingga tidak tercatat di PeduliLindungi," jelasnya.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Yogyakarta, Emma Rahmi Aryani mengatakan, lansia yang siap menerima vaksin booster sebanyak 24 ribu. Hal ini juga dikarenakan belum seluruhnya dari 57 ribu lebih lansia tersebut yang memenuhi syarat untuk mendapatkan booster.

"Karena memang ada persyaratan (penerima booster rentang waktunya) harus sudah enam bulan dari dosis kedua, (lansia yang) sudah siap untuk divaksin saat ini ada 24 ribu," kata Emma.

Hingga saat ini, pihaknya terus berproses untuk mendata agar seluruh lansia dapat divaksin Covid-19 dosis ketiga. Dengan begitu, target penyelesaian booster lansia pada Februari nanti dapat dicapai.

Baca juga : Vaksin Booster Datang, Begini Prosedur Mendapatkan Tiket dan Syaratnya

Pemerintah desa hingga RT/RW juga diminta melakukan penyisiran terhadap lansia. Termasuk melakukan jemput bola kepada lansia yang tidak bisa mengakses tempat vaksinasi dalam rangka mencapai target percepatan vaksinasi booster di Kota Yogyakarta.

"Semoga lansia terlindungi semuanya karena lansia kita cukup tinggi di Yogya," kata Ketua Komisi Daerah (Komda) Lansia, Kota Yogyakarta, Tri Kirana Muslidatun.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA