Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

Ingatkan Bahaya Selfie KTP-el, Kemendagri: Hati-Hati Ada Pemulung Data

Senin 17 Jan 2022 11:38 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Seorang warga menjalani proses perekaman data KTP Elektronik di Disdukcapil Kota Bogor.  Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri Zudan Arif Fakrullah mengingatkan masyarakat untuk berhati-hati saat melakukan foto swafoto atau selfie dengan dokumen kependudukan seperti KTP-el. Zudan mengatakan, saat ini zaman digital yang semakin berkembang pesat dan maju.

Seorang warga menjalani proses perekaman data KTP Elektronik di Disdukcapil Kota Bogor. Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri Zudan Arif Fakrullah mengingatkan masyarakat untuk berhati-hati saat melakukan foto swafoto atau selfie dengan dokumen kependudukan seperti KTP-el. Zudan mengatakan, saat ini zaman digital yang semakin berkembang pesat dan maju.

Foto: ANTARA/Arif Firmansyah/tom.
Kemendagri menyebut data kependudukan seperi KTP-el bisa dijual di pasar gelap

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Direktur Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri Zudan Arif Fakrullah mengingatkan masyarakat untuk berhati-hati saat melakukan foto swafoto atau selfie dengan dokumen kependudukan seperti KTP-el. Zudan mengatakan, saat ini zaman digital yang semakin berkembang pesat dan maju.

Sehingga, menjual foto dokumen kependudukan dan melakukan foto selfie dengan dokumen KTP-el di sampingnya untuk verifikasi tersebut sangat rentan adanya tindakan fraud/penipuan/kejahatan.

Baca Juga

"Oleh ‘pemulung data’ atau pihak-pihak tidak bertanggung jawab karena data kependudukan dapat dijual kembali di pasar underground atau digunakan dalam transaksi ekonomi online seperti pinjaman online," kata Dirjen Zudan dikutip dari siaran persnya, Senin (17/1).

Menurutnya, ketidakpahaman penduduk terhadap pentingnya melindungi data diri dan pribadi menjadi isu penting yang harus disikapi bersama-sama oleh semua pihak. Karena itu, ia menilai edukasi kepada seluruh masyarakat penting untuk tidak mudah menampilkan data diri dan pribadi di media online.

Apalagi di tengah fenomena bisnis digital melalui Non Fungible Token (NFT) di berbagai situs online yang akhir-akhir ini sedang ramai dibicarakan. Bahkan kian marak utamanya setelah foto selfie seorang WNI yang bernama Ghozali menjual foto selfie-nya melalui media OpenSea, dan dihargai begitu mahal sebagai bentuk apresiasi seni.

"Agar Indonesia semakin di depan, terus menuju ekonomi baru yang dapat bersaing dengan negara-negara modern yang juga telah menerapkan digitalisasi dalam layanan publiknya, namun ada hal penting yang perlu disikapi dalam era ekonomi baru yang serba digital tersebut," katanya.

Zudan pum mengimbau masyarakat agar lebih selektif dalam memilih pihak-pihak yang dapat dipercaya, terverifikasi dan memberikan jaminan kepastian kerahasiaan data diri, atau pribadi. Sebab masih banyak lembaga keuangan baik perbankan maupun nonperbankan yang sudah terdaftar pada OJK, mensyaratkan foto KTP-el dan foto selfie harus diunggah.

Ia menjelaskan sanksi bagi pihak-pihak yang mendistribusikan dokumen kependudukan termasuk dirinya sendiri yang memiliki dokumen kependudukan seperti foto KTP-el di media online tanpa hak, maka terdapat ancaman pidana penjara paling lama 10 tahun dan denda paling banyak Rp 1 Miliar. 

"Hal ini diamanatkan dalam Pasal 96 dan Pasal 96A Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2013 Tentang Perubahan Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2006 Tentang Administrasi Kependudukan," kata Zudan.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA