Saturday, 20 Syawwal 1443 / 21 May 2022

Yang Perlu Anda Tahu Soal Batuk Sebagai Gejala Omicron

Senin 17 Jan 2022 04:17 WIB

Rep: Eva Rianti/ Red: Qommarria Rostanti

Yang perlu Anda tahu soal batuk sebagao gejala omicron (ilustrasi).

Yang perlu Anda tahu soal batuk sebagao gejala omicron (ilustrasi).

Foto: Pixabay
Batuk adalah mekanisme tubuh untuk membersihkan saluran pernapasan.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG – Maraknya penyebaran omicron telah menimbulkan kekhawatiran global. Hanya dalam waktu sebulan, varian Covid-19 ini telah menembus tembok beberapa negara, dan terbukti sangat cepat penyebarannya.  

Di bagian dunia tertentu seperti Inggris, omicron menjadi varian yang paling dominan, bahkan dibandingkan dengan varian delta yang mematikan. Namun sejauh ini, implikasi omicron tidak terlalu parah dan sebagian besar dapat dikelola.

Baca Juga

Gejala yang dilaporkan pada orang-orang yang terinfeksi tidak menimbulkan risiko parah bagi kesehatan mereka. Namun, bukan berarti komplikasi tidak akan muncul sama sekali. Meskipun gejala omicron tidak berbahaya, mereka bisa sangat mengkhawatirkan. Jika tidak diobati tepat waktu, dapat menyebabkan komplikasi pernapasan lainnya.

Omicron dapat menyebabkan penyakit ringan, tetapi jangan anggap enteng gejalanya. Dilansir di Times of India pada Ahad (16/1/2022), Konsultan Utama–Intervensi Pulmonologi dan Transplantasi Paru Rumah Sakit Aster RV, India, dr Pavan Yadav, mengatakan, pasien yang mengalami infeksi omicron sejauh ini mengalami gejala ringan seperti pilek, termasuk demam, batuk, dan nyeri pada tubuh. Menurutnya, sebagian besar kasus masuk ke rumah sakit karena penurunan kadar oksigen rendah.

Namun, dr Yadav memperingatkan orang dengan beberapa komorbiditas, pada imunosupresan dan orang tua terhadap varian dan mendesak mereka untuk berhati-hati. Dr Rajender Saini, Konsultan-Pulmonologi, Rumah Sakit Manipal, Ghaziabad, berpendapat, tidak peduli seberapa ringan gejala omicron, seseorang tidak boleh lengah.

“Terlalu dini untuk memprediksi tingkat keparahan varian dan berasumsi bahwa itu akan terus ringan dalam beberapa hari mendatang,” kata dia.

Batuk adalah gejala umum untuk semua varian Covid-19

Virus SARs-COV-2 adalah penyakit pernapasan yang dapat berkisar dari gejala ringan hingga sedang. Dalam kasus tertentu, tingkat keparahannya mungkin lebih besar, yang menyebabkan rawat inap dan kematian.

Dr Satish KS, Konsultan Senior Dokter Dada, Rumah Sakit Fortis, Cunningham Road menyebut, omicron sejauh ini dikatakan berdampak pada sistem pernapasan bagian atas, menyebabkan gejala seperti gatal, sakit tenggorokan, dan batuk.

Batuk kering umumnya dikaitkan dengan Covid-19 dan menurut penelitian Lancet, 60 persen hingga 70 persen pasien virus corona bergejala mengalami batuk kering sebagai gejala awal.

Cara mengatasi batuk kering dan terus-terusan

Batuk pasti tidak nyaman dan merepotkan. Dr Saini mengatakan, batuk adalah mekanisme tubuh untuk membersihkan saluran pernapasan dari iritasi yang tidak diinginkan. Ini adalah tindakan defensif alami tubuh untuk mengusir iritasi seperti lendir, serbuk sari, asap atau alergen. Untungnya, ada berbagai cara, baik medis maupun alami, untuk mengobatinya.

Menurut dr Saini, batuk kering yang terus-menerus dapat diobati sama seperti virus flu lainnya. Dengan obat kumur, obat anti alergi yang diresepkan oleh dokter, seseorang dapat menemukan kelegaan dan meringankan gejala pernapasan lainnya.

Tetap terhidrasi dan meningkatkan kekebalan seseorang dengan bantuan makanan bergizi dan suplemen adalah beberapa cara alami untuk membantu mengobati batuk. Namun, dalam kasus yang parah, dokter merekomendasikan obat-obatan seperti inhaler atau pelega tenggorokan dekongestan, tetapi hanya jika diresepkan oleh dokter.

Baca juga : Tempat yang Harus Dihindari di Tengah Penyebaran Omicron

Haruskan minum antibiotik untuk mengobati batuk akibat Covid-19?

Covid-19 adalah penyakit virus dan penting untuk dicatat bahwa antibiotik tidak memiliki efek apapun pada infeksi virus. "Antibiotik hanya efektif dalam mengobati infeksi bakteri sekunder," ujar dr Satish.

Dia tak hanya menyarankan untuk tidak menggunakan obat-obatan tersebut untuk Covid-19 dan penyakit virus lainnya, tetapi juga tidak menganjurkan penggunaan antibiotik secara rutin. Penggunaan antibiotik yang berlebihan adalah saat Anda minum antibiotik bahkan saat tidak diperlukan. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), sepertiga hingga setengah penggunaan antibiotik pada manusia tidak diperlukan atau tidak tepat.

Terlalu sering menggunakan dan menyalahgunakan antibiotik sangat tidak dianjurkan oleh banyak ahli dan dokter. Selain mahal, juga menimbulkan resistensi antibiotik pada bakteri. 

Dengan kontak berulang dengan antibiotik, bakteri menjadi tak terkalahkan untuk pengobatan dan belajar beradaptasi. Selain itu, antibiotik dapat memicu beberapa efek samping termasuk pusing, muntah, infeksi jamur dan dalam kasus yang parah, reaksi alergi, kesulitan bernapas dan banyak lagi.

Baca juga : Luhut Sebut Puncak Omicron Terjadi pada Februari-Maret

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA