Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Lima Gejala Khas Kanker yang tidak Boleh Diabaikan

Senin 17 Jan 2022 02:32 WIB

Rep: Eva Rianti/ Red: Qommarria Rostanti

Lima gejala khas kanker yang tidak boleh diabaikan (ilustrasi).

Lima gejala khas kanker yang tidak boleh diabaikan (ilustrasi).

Foto: PxHere
Para ahli menyebut ada beberapa gejala khas yang harus diwaspadai.

REPUBLIKA.CO.ID, TANGERANG – Kanker bukan satu-satunya penyakit modern. American Cancer Society menyebut manusia telah menderita kanker sepanjang sejarah tercatat.

Beberapa bukti awal kanker ditemukan di antara fosil tumor tulang, mumi manusia di Mesir Kuno, dan manuskrip kuno. Jadi, sebenarnya tidak hanya manusia modern dan masyarakat perkotaan yang terkena kanker.

Baca Juga

Dilansir di laman Times Now News, Ahad (16/1/2022), para ahli mengatakan, beberapa gaya hidup yang salah memang meningkatkan kemungkinan seseorang mengembangkan karsinogen yang memicu kanker. Namun, selain itu, Anda juga harus menyadari bahwa sekarang ada tes dan alat untuk mendeteksi timbulnya kanker lebih dini.

Para ahli menyebut ada beberapa gejala khas yang harus diwaspadai. Semakin dini mengetahui keberadaan kanker, semakin baik prognosisnya. John Hopkins Medicine mencantumkan setidaknya ada lima tanda dan gejala yang harus diwaspadai, tetapi juga memperingatkan bahwa merasakan salah satu gejala tidak berarti Anda menderita kanker.

1. Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan

Penurunan berat badan sering terjadi pada penderita kanker. Ini mungkin merupakan tanda pertama penyakit yang terlihat. 

Cancer.net (USA) menyebut, 40 persen orang mengatakan mereka mengalami penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan ketika mereka pertama kali didiagnosis menderita kanker. Dokter merujuk pada sindrom penurunan berat badan yang disebut cachexia yang ditandai dengan peningkatan metabolisme, hilangnya otot rangka, kelelahan, kehilangan nafsu makan, dan penurunan kualitas hidup.

2. Kelelahan

Laporan Johns Hopkins Medicine mengatakan, kelelahan akibat kanker tersembunyi tidak mirip dengan apa yang Anda rasakan setelah seharian bekerja atau bermain. Kelelahan ekstrem yang tidak membaik dengan istirahat bisa menjadi tanda awal kanker.

Menurut sebuah badan amal bernama Cancer Research UK, sulit bangun pada pagi hari sering kali merupakan tanda kelelahan. Kanker menggunakan nutrisi tubuh Anda untuk tumbuh dan berkembang, sehingga nutrisi tersebut tidak lagi mengisi tubuh Anda.

Laporan Johns Hopkins menyebut, "pencurian nutrisi" ini dapat membuat Anda merasa sangat lelah. Tetapi hanya karena Anda lelah bukan berarti Anda menderita kanker. Ada banyak penyebab mendasar dari kelelahan, banyak di antaranya tidak terkait dengan kanker. Jika gejala Anda cukup parah untuk mempengaruhi kualitas hidup Anda, hubungi dokter.

3. Demam

Demam bisa menjadi gejala umum pilek dan flu, dan hilang dengan sendirinya. Tetapi jika demam memiliki hubungan kanker, ada tanda-tanda tertentu yang harus Anda waspadai. Diantaranya, apakah demam berulang tanpa alasan yang jelas? Apakah Anda sering mengalami demam pada malam hari? Anda tidak memiliki tanda-tanda infeksi lainnya. Lalu apa yang menyebabkan demam? Apakah Anda berkeringat di malam hari?

4. Nyeri

Menurut WebMD, jenis kanker tertentu memanifestasikan dirinya dengan rasa sakit. Kanker tulang, misalnya, sering menyakitkan sejak awal. Beberapa tumor otak menyebabkan sakit kepala yang berlangsung selama berhari-hari dan tidak membaik dengan pengobatan. Rasa sakit juga bisa menjadi tanda akhir kanker, jadi temui dokter jika Anda tidak tahu mengapa itu terjadi atau tidak hilang.

Tetapi tidak semua rasa sakit yang tidak dapat dijelaskan adalah peringatan kanker. Laporan Johns Hopkins mengatakan, rasa sakit adalah gejala lain yang dapat disebabkan oleh banyak masalah kesehatan, yang sebagian besar bukan kanker. Jika Anda mengalami rasa sakit yang tidak kunjung hilang dan Anda tidak yakin dari mana asalnya, dokter dapat membantu dengan langkah terbaik berikutnya.

5. Perubahan kulit

Kulit kita adalah organ terbesar dari tubuh an dapat menjadi jendela kesehatan secara keseluruhan. Mintalah dokter Anda melihat tahi lalat, benjolan, atau tanda yang tidak biasa atau baru di tubuh Anda untuk memastikan kanker kulit tidak mengintai.

Penyakit kuning (mata atau ujung jari menguning) adalah salah satu gejala yang dapat menunjukkan kemungkinan infeksi atau kanker. Perubahan tahi lalat juga bisa menjadi perhatian. Bintik-bintik yang berdarah dan tidak kunjung hilang juga merupakan tanda-tanda kanker kulit. Kanker mulut dapat dimulai sebagai luka di mulut Anda.

Tanda-tanda lain yang harus diwaspadai termasuk batuk atau suara serak yang tidak kunjung hilang, juga pendarahan yang tidak biasa. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA