Wednesday, 23 Jumadil Akhir 1443 / 26 January 2022

Wednesday, 23 Jumadil Akhir 1443 / 26 January 2022

Harga Ponsel 5G Turun, Pengiriman Smartphone China Melonjak 226 Juta Unit

Sabtu 15 Jan 2022 02:53 WIB

Red: Dwi Murdaningsih

Jaringan internet 5G. Ilustrasi

Jaringan internet 5G. Ilustrasi

Foto: BBC
Ponsel 5G diminati karena harga turun hingga di bawah 1.000 yuan, sekitar Rp 2,3 juta

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengiriman ponsel 5G di China melonjak lebih dari 50 persen sepanjang 2021. Salah satunya karena harga terjangkau.

China Academy of Information and Communication, dikutip dari Reuters, Jumat (14/1/2022) mengumumkan kenaikan pengiriman ponsel 5G sebanyak 63,5 persen atau 266 juta unit pada 2021.

Baca Juga

Ponsel 5G dalam pengiriman domestik mencapai 75,9 persen dari semua unit ponsel. Angka ini jauh lebih tinggi dibandingkan rata-rata global 40,7 persen.

Menurut lembaga tersebut, ponsel 5G diminati karena harga turun hingga di bawah 1.000 yuan, sekitar Rp 2,3 juta. Hingga akhir November 2021, menurut data dari tiga operator seluler di China, yaitu China Mobile, China Telecom dan China Unicom, jumlah pelanggan yang tersambung ke ponsel 5G sebesar 497 juta dari total 1,64 miliar pelanggan seluler.

CAICT mencatat jumlah ini naik 298 juta orang dibandingkan jumlah pelanggan pada 2020.

sumber : antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA