Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Xhaka Minta Maaf karena Dikartu Merah pada Laga Arsenal Vs Liverpool

Jumat 14 Jan 2022 08:57 WIB

Rep: Afrizal Rosikhul Ilmi/ Red: Israr Itah

Granit Xhaka dari Arsenal meminta maaf karena dikartu merah dalam laga Piala Carabao kontra Liverpool.

Granit Xhaka dari Arsenal meminta maaf karena dikartu merah dalam laga Piala Carabao kontra Liverpool.

Foto: EPA-EFE/Rui Vieira
Kartu merah Xhaka membuat Arsenal bermain dengan 10 orang selama satu jam lebih.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Granit Xhaka menyampaikan permintaan maaf atas kartu merah yang didapatkannya saat membela Arsenal melawan Liverpool. Kartu merah ini membuat rekan satu timnya bermain selama lebih dari satu jam dengan jumlah pemain kurang pada leg pertama semifinal Piala Carabao (Piala Liga Inggris) di Anfield, Liverpool, Jumat (14/1/2022) dini hari WIB.

Gelandang Swiss itu diusir keluar lapangan setelah 25 menit pertandingan berjalan di Anfield, selepas melancarkan tekel keras terhadap pemain Liverpool Diogo Jota. Itu kartu merah kedua pemain berusia 29 tahun itu musim ini dan yang kelima dalam lima setengah tahun. 

Baca Juga

Syukurlah bagi Xhaka, rekan satu timnya di Arsenal mampu bermain solid untuk memaksakan hasil imbang 0-0. Ini menjaga peluang mereka mencapai final Piala Carabao tetap hidup karena akan memainkan leg kedua di kandang sendiri tengah pekan depan.

Xhaka merasa harus meminta maaf kepada para penggemar atas momen itu. "Saya ingin meminta maaf kepada semua orang," kata Xhaka melalui Instagram, dikutip dari Daily Mail, Jumat (14/1/2022). "Saya sangat bangga dengan tim saya dan semangat yang mereka tunjukkan untuk menjaga clean sheet malam ini."

Dengan kartu merah itu, Xhaka berarti akan melewatkan derby London utara melawan Tottenham Hotspur dalam pertandingan liga. Padahal laga ini sangat penting dalam perebutan empat besar. Kemudian pada semifinal kedua Piala Carabao melawan Liverpool di Stadion Emirates.

Gelandang Swiss merasakan kemarahan pendukung Arsenal di media sosial. Legenda Gunners Ian Wright dengan marah mengklaim bahwa The Gunners membutuhkan lebih banyak dari pemain senior mereka seperti Xhaka.

Pundit Sky Sports Jamie Carragher mencap tekel Xhaka sebagai 'upaya mperebutan bola  konyol' pada babak pertama, yang hampir membuat Arsenal kehilangan satu-satunya peluang mereka untuk memenangkan trofi musim ini.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA