Tuesday, 12 Jumadil Awwal 1444 / 06 December 2022

Epidemiolog Sebut ada Kecenderungan Vaksin Penguat Diberikan Rutin

Kamis 13 Jan 2022 23:05 WIB

Red: Nidia Zuraya

Ilustrasi Vaksin Covid-19 Dosis Ketiga atau Booster

Ilustrasi Vaksin Covid-19 Dosis Ketiga atau Booster

Foto: Republika/Mardiah
Seperti halnya vaksin flu, vaksin Covid-19 pun bisa saja diberikan setiap tahun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Epidemiolog Griffith University Australia Dicky Budiman mengatakan ada kecenderungan pemberian vaksinasi penguat (booster) secara rutin di masa mendatang sebagai upaya membentengi diri dari paparan ovid-19."Tapi, tidak harus semua orang yang rutin divaksinasi penguat, hanya kelompok rentan seperti lansia saja yang harus terus mendapatkannya," kata Dicky Budiman dalam diskusi virtual yang diikuti dari Jakarta, Kamis (13/1/2022).

Selain itu, bayi-bayi yang akan lahir di masa mendatang juga harus mendapatkan proteksi yang sama hingga berusia remaja. "Akan tetapi, rutinitas pemberian vaksin penguat juga harus melihat perkembangan teknologi vaksinnya. Saat ini belum ada yang mampu memproteksi di atas satu tahun, sehingga penguat diperlukan setelah setahun," katanya.

Baca Juga

Dalam acara yang sama, Juru Bicara Kementerian Kesehatan RI Siti Nadia Tarmizi menambahkan pihaknya masih menantikan hasil penelitian para pakar terkait kemungkinan diberikannya vaksinasi penguat secara rutin di Indonesia."Informasi seputar vaksinasi penguat yang harus dilakukan rutin masih belum cukup, karenanya kami masih menunggu hasil penelitiannya seperti apa," katanya.

Seperti halnya vaksin flu yang direkomendasikan dilakukan setiap tahun, vaksin Covid-19 pun bisa saja diberikan setiap tahun. "Bahkan, saat ini pun vaksin flu bisa dilakukan sebagai tambahan proteksi di masa pandemi," katanya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA