Wednesday, 23 Jumadil Akhir 1443 / 26 January 2022

Wednesday, 23 Jumadil Akhir 1443 / 26 January 2022

Catatan Satu Tahun Joe Biden: Dampak Kebijakannya Bagi Muslim Amerika

Kamis 13 Jan 2022 17:53 WIB

Rep: Alkhaledi Kurnialam/ Red: Ani Nursalikah

Presiden Joe Biden mendengarkan saat Wakil Presiden Kamala Harris berbicara dari Statuary Hall di US Capitol untuk menandai peringatan satu tahun kerusuhan 6 Januari di Capitol oleh para pendukung setia kepada Presiden Donald Trump, Kamis, 6 Januari 2022, di Washington. Catatan Satu Tahun Joe Biden: Dampak Kebijakannya Bagi Muslim Amerika.

Presiden Joe Biden mendengarkan saat Wakil Presiden Kamala Harris berbicara dari Statuary Hall di US Capitol untuk menandai peringatan satu tahun kerusuhan 6 Januari di Capitol oleh para pendukung setia kepada Presiden Donald Trump, Kamis, 6 Januari 2022, di Washington. Catatan Satu Tahun Joe Biden: Dampak Kebijakannya Bagi Muslim Amerika.

Foto: AP/Drew Angerer/Pool Getty Images North Ameri
Sayangnya, Joe Biden gagal menghentikan pelanggaran HAM di Palestina.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Ketika Presiden AS Joe Biden secara resmi menjabat pada pada 20 Januari 2021, banyak Muslim Amerika menarik napas lega. Retorika rasialis, xenofobia, dan Islamofobia yang disebarkan secara terbuka oleh mantan presiden Trump diyakini telah berakhir. 

Sekarang Biden hampir menyelesaikan tahun pertamanya menjabat, saatnya untuk melihat ke belakang. Berikut adalah catatan tahun pertama Presiden Biden menjabat dan kebijakannya yang berdampak bagi Muslim Amerika seperti dilansir dari 5 Pillars UK, Selasa (11/1/2022).

Baca Juga

Mengakhiri larangan masuk Muslim dan orang Afrika

Saat berkampanye, Presiden Biden berjanji mengakhiri larangan perjalanan Muslim dan Afrika yang diskriminatif oleh pemerintahan Trump. Segera setelah menjabat, dia memenuhi janji itu dengan menandatangani proklamasi yang membatalkan mereka.  

Mengangkat pegawai negeri Muslim ke posisi federal

Pada tahun pertamanya menjabat, Presiden Biden menunjuk beberapa Muslim Amerika ke posisi pemerintahan tingkat tinggi, termasuk Lina Khan sebagai ketua Komisi Perdagangan Federal, Sameera Fazili sebagai Wakil Direktur Dewan Ekonomi Nasional, Reema Dodin sebagai Deputi Urusan Legislatif Kantor Gedung Putih Direktur Direktur, dan Rashad Hussain sebagai Duta Besar untuk Kebebasan Beragama Internasional.

Penunjukan Rashad Hussain untuk posisi Duta Besar sangat penting, mengingat jumlah komunitas Muslim yang menghadapi penganiayaan Islamofobia di China, Prancis, India, Myanmar, dan banyak tempat lain di seluruh dunia.

photo
Komunitas Arab di AS pilih Joe Biden - (Republika)
 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA