Sunday, 21 Syawwal 1443 / 22 May 2022

Hampir Dua Tahun Pandemi, Ada 5.195 Berita Bohong Covid Di-takedown

Kamis 13 Jan 2022 02:45 WIB

Rep: Fauziah Mursid/ Red: Agus Yulianto

Berita-berita hoaks terkait Covid-19 (ilustrasi)

Berita-berita hoaks terkait Covid-19 (ilustrasi)

Foto: Republika
Dari 5.375 hoaks Covid-19, terbanyak ada di Facebook sebanyak 4.674 hoaks.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kementerian Komunikasi dan Informatika merilis data penanganan sebaran isu hoaks Covid-19 periode 23 Januari 2020 hingga memasuki pekan kedua awal tahun, Rabu (12/1). Dari data itu ditemukan 2.062 isu hoaks Covid-19. 

Selama hampir dua tahun tersebut, 2.062 isu hoaks itu tersebar di 5.375 unggahan media sosial. Dengan rincian, 5.195 hoaks sudah ditakedown dan 180 sedang ditindaklanjuti.

Selain itu, dari awal pandemi Covid-19, ada sekitar 767 hoaks tentang Covid-19 juga ada yang dilanjutkan dengan penegakan hukum.

Sebaran 5.375 hoaks Covid-19, tersebar terbanyak ada di Facebook sebanyak 4.674 yang 4.530 diantaranya sudah dilakukan takedown, sedangkan 144 sedang dalam proses tindaklanjut.

Terbanyak kedua yakni di twitter sebanyak 572 sebaran hoaks yang 561 diantaranya sudah di-takedown, dan 11 sedang ditindaklanjuti. Disusul Youtube 55 unggahan hoaks, instagram 49, tiktok 25.

Sedangkan, untuk penanganan konten hoaks vaksin Covid-19 ditemukan 434 isu yang tersebar di 2.346 unggahan media sosial. Seperti halnya isu hoaks Covid-19, sebaran hoaks vaksin Covid-19 juga terbanyak di Facebook 2.346, disusul twitter 110 unggahan hoaks, youtube 43, tiktok 21 dan instagram 18 unggahan.

Seluruh sebaran hoaks vaksin Covid-19 ini sudah ditindaklanjuti dan telah dilakukan takedown.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA