Tuesday, 29 Zulqaidah 1443 / 28 June 2022

Eijkman Dilebur, Kepala BRIN: Vaksin Merah Putih Masih Jalan

Rabu 12 Jan 2022 16:03 WIB

Rep: Nawir Arsyad Akbar/ Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Peneliti beraktivitas di ruang riset vaksin Merah Putih.  Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Laksana Tri Handoko mengatakan, pengembangan vaksin Merah Putih hingga saat ini masih berjalan. Walaupun Lembaga Biologi dan Molekuler (LBM) Eijkman telah dilebur ke dalam lembaganya.

Peneliti beraktivitas di ruang riset vaksin Merah Putih. Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Laksana Tri Handoko mengatakan, pengembangan vaksin Merah Putih hingga saat ini masih berjalan. Walaupun Lembaga Biologi dan Molekuler (LBM) Eijkman telah dilebur ke dalam lembaganya.

Foto: Dhemas Reviyanto/ANTARA FOTO
Kepala BRIN menyebut tim dari Eijkman fokus melakukan peningkatan bibit Merah Putih

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) Laksana Tri Handoko mengatakan, pengembangan vaksin Merah Putih hingga saat ini masih berjalan. Walaupun Lembaga Biologi dan Molekuler (LBM) Eijkman telah dilebur ke dalam lembaganya.

"Vaksin Merah Putih masih jalan, kalau yang protein rekombinan sekarang mencari yield yang lebih tinggi," ujar Handoko di Gedung Nusantara I, Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (12/1).

Ia menjelaskan, tim Eijkman yang ada di BRIN sedang fokus melakukan peningkatan yield atau produktivitas bibit vaksin Merah Putih. Peningkatan yield bibit vaksin dilakukan di laboratorium untuk optimalisasi berbagai parameter.

"Ini kan cari yield nya yang lebih tinggi, supaya ini nantinya tidak terlalu mahal ya kalau sudah jadi. Jadi biarkan lah jalan dulu," ujar Handoko.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo kembali menekankan pengembangan vaksin buatan dalam negeri melalui vaksin Merah Putih. Hal itu disampaikan Presiden Jokowi saat memimpin rapat terbatas pada Senin (10/1).

"Bapak presiden juga menggarisbawahi terkait pengembangan vaksin Merah Putih dan dilaporkan bahwa vaksin-vaksin Merah Putih ada beberapa yang sudah masuk dalam tahap uji coba," kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto dalam konferensi persnya, Senin (10/1).

Ia menyebut, beberapa vaksin yang sudah dalam tahap uji coba yakni hasil kerja sama Universitas Airlangga dengan PT Biotis. Selain itu, ada juga vaksin kerja sama BUMN dengan Baylor College of Medicine.

"Seperti yang kerja sama, Unair dengan Biotis dan juga terkait dengan ada vaksin BUMN dengan Baylor yang juga akan masuk dalam tahap uji coba," kata Airlangga.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA