Sunday, 27 Zulqaidah 1443 / 26 June 2022

VW Bakal Gandakan Penjualan EV di China pada 2022

Rabu 12 Jan 2022 09:17 WIB

Red: Friska Yolandha

Volkswagen AG (VW) mengatakan kemungkinan akan menggandakan penjualan kendaraan listrik (EV) berbasis baterai di China pada tahun ini, dan bertujuan untuk melakukan kinerja yang lebih baik.

Volkswagen AG (VW) mengatakan kemungkinan akan menggandakan penjualan kendaraan listrik (EV) berbasis baterai di China pada tahun ini, dan bertujuan untuk melakukan kinerja yang lebih baik.

Foto: AP/Michael Sohn
Volkswagen menjual 70.625 kendaraan listrik ID-nya di China pada tahun lalu.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Volkswagen AG (VW) mengatakan kemungkinan akan menggandakan penjualan kendaraan listrik (EV) berbasis baterai di China pada tahun ini, dan bertujuan untuk melakukan kinerja yang lebih baik. Mengutip dari Reuters pada Rabu (12/1/2022), Kepala Volkswagen China Stephan Wollenstein mengatakan rencana itu dapat dilumpuhkan oleh kekurangan semikonduktor.

Seri ID, yang diproduksi Volkswagen di perusahaan patungan China dengan SAIC Motor dan FAW Group, adalah tulang punggung ambisi EV-nya di China, pasar mobil terbesar di dunia.

Baca Juga

Produsen mobil Jerman itu menjual 70.625 kendaraan listrik ID-nya di China tahun lalu. Jumlah ini meleset dari targetnya untuk menjual 80-100 ribu mobil, dengan produksi juga dipengaruhi oleh wabah COVID-19 regional selain masalah terkait chip.

"Bagaimanapun kami cukup positif bahwa kita akan melihat dua kali lipat dari penjualan aktual," katanya.

Grup Volkswagen, yang bersama mereknya sendiri memiliki merek lain seperti Audi, Lamborghini dan Porsche, menjual 3,3 juta mobil di China tahun lalu, turun 14 persen, kata Wollenstein. Perusahaan menargetkan untuk meningkatkan jumlah itu sekitar 15 persen atau sekitar 500 ribu unit tahun ini, meskipun dia mengatakan ini juga tergantung pada situasi pasokan chip.

Kekurangan chip, yang digunakan dalam segala hal mulai dari sensor rem hingga power steering hingga sistem hiburan, telah menyebabkan pembuat mobil di seluruh dunia untuk memotong atau menangguhkan produksi. Ini mendorong harga kendaraan baru dan bekas di tengah permintaan yang kuat dari konsumen.

Sementara pasar EV China melihat pertumbuhan yang sangat kuat, sebagian besar pembuat mobil asing telah tertinggal dari rekan-rekan mereka di China dalam merancang mobil pintar yang menarik. Pasar sekarang didominasi oleh merek China, dipimpin oleh BYD dan Wuling - bagian dari grup GM tetapi merek lokal.

Sementara Tesla berada di peringkat tiga, yang merupakan satu-satunya merek asing di antara 10 besar. "Anda tidak melihat Volkswagen. Pemain seperti Volkswagen, GM, dan Toyota telah tertinggal jauh dalam perlombaan EV pintar China," kata Bill Russo, kepala konsultan Automobility di Shanghai.

Sekitar 15 persen dari semua mobil penumpang yang dibeli di China tahun lalu hingga November adalah mobil listrik baterai atau hibrida listrik plug-in, menurut Russo. Pada bulan November saja, penjualan mobil listrik menyumbang 21 persen dari keseluruhan penjualan mobil penumpang China.

Baca juga : WHO: Eropa Derita 7 Juta Kasus Covid-19 Omicron pada Pekan Pertama Januari

 

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA