Monday, 30 Safar 1444 / 26 September 2022

Peru Laporkan Infeksi Covid-19 Mingguan Tertinggi Sejak April 2021

Selasa 11 Jan 2022 12:12 WIB

Rep: Antara/ Red: Christiyaningsih

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron. Peru memperketat beberapa pembatasan terkait pandemi untuk menahan lonjakan Covid-19.

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron. Peru memperketat beberapa pembatasan terkait pandemi untuk menahan lonjakan Covid-19.

Foto: Pixabay
Peru memperketat beberapa pembatasan terkait pandemi untuk menahan lonjakan Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, LIMA - Peru mencatat 70 ribu infeksi Covid-19 tertinggi sepanjang masa pada minggu pertama Januari ketika gelombang ketiga pandemi yang didorong varian Omicron menyebar ke seluruh negara Andes itu. Demikian kata seorang pejabat kesehatan, Senin (10/1/2022).

Dante Cersso, seorang pejabat kesehatan pemerintah, mengatakan kepada wartawan bahwa jumlah kasus mingguan baru telah melampaui rekor sebelumnya, 67.107 kasus selama minggu kedua April tahun lalu. Pada saat itu, Peru sedang mengalami gelombang kedua yang brutal hingga membuat negara itu menderita dengan tingkat kematian per kapita terburuk di dunia, menurut Universitas Johns Hopkins.

Baca Juga

Sekitar 0,5 persen populasi Peru telah meninggal karena Covid-19. Jumlah kematian belum melambung dengan lonjakan kasus baru-baru ini, menurut data dari Kementerian Kesehatan Peru. Negara-negara lain juga telah melaporkan lebih sedikit kematian terkait dengan melejitnya infeksi Omicron.

Lebih dari 65 persen populasi Peru telah menerima dua dosis vaksin Covid-19, menurut Our World in Data. Peru juga menawarkan suntikan booster atau penguat untuk semua orang dewasa tiga bulan setelah mereka menerima suntikan kedua. Sementara Amerika Selatan digempur oleh gelombang pandemi sebelumnya, kawasan itu telah muncul sebagai wilayah di dunia yang paling banyak melakukan vaksinasi.

Negara-negara terdekat seperti Bolivia dan Argentina juga telah melaporkan rekor jumlah kasus Covid-19 dalam beberapa pekan terakhir karena varian Omicron yang sangat menular. Peru memperketat beberapa pembatasan terkait pandemi minggu lalu untuk meredakan lonjakan baru infeksi.

sumber : Reuters
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA