Monday, 7 Rabiul Awwal 1444 / 03 October 2022

BNPB Kumpulkan Data Dampak Gempa Bumi di Halmahera Utara

Senin 10 Jan 2022 14:43 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Andi Nur Aminah

Laznas BMH Perwakila Maluku Utara menyalurkan bantuan kepada korban gempa bumi di Halmahera Selatan.

Laznas BMH Perwakila Maluku Utara menyalurkan bantuan kepada korban gempa bumi di Halmahera Selatan.

Foto: Dok BMH
Kabar terakhir dari BPBD setempat menyebutkan dua orang mengalami luka-luka.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) terus mengumpulkan data terkait dampak gempa berkekuatan Magnitudo (M) 5,5 yang mengguncang Halmahera Utara, Provinsi Maluku Utara Senin, (10/1) pukul 04.59 WIB. Kabar terakhir dari BPBD setempat menyebutkan dua orang mengalami luka-luka. 

Selain dua korban luka, dilaporkan pula kerugian materil sebanyak 34 unit rumah rusak ringan, 18 unit rumah rusak sedang, lima unit rumah rusak berat, tiga unit rumah ibadah rusak ringan. Selain itu ada juga satu unit kantor Desa Kusuri rusak ringan. 

Baca Juga

"Terdapat dua kecamatan yang dilaporkan mengalami dampak gempa yakni Kecamatan Tobelo Barat dan Kecamatan Kao Barat tepatnya di Desa Kusuri, Wangongira, Soamaetek, Pitago dan Kai," ujar Plt Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Abdul Muhari dalam keterangan pers, Senin (10/1). 

Selain mendata korban dan kerusakan, tim reaksi cepat BPBD Halmahera Utara telah berkoordinasi dengan aparat desa setempat serta membantu evakuasi korban dan membawa ke rumah sakit terdekat. Tim juga melakukan edukasi kepada masyarakat untuk selalu waspada apabila terjadi gempa susulan. "Sementara itu, kebutuhan mendesak di lapangan saat ini adalah tenda pengungsi dan logistik," ujar Abdul. 

Sebelumnya, gempa berkekuatan 5,5 M dirasakan kuat masyarakat Halmahera Utara selama empat sampai enam detik menyebabkan masyarakat sempat panik dan keluar rumah. Gempa yang berpusat di darat lima km barat daya Halmahera Utara dengan kedalaman 10 km ini tidak berpotensi tsunami. 

BNPB mengimbau masyarakat untuk selalu waspada dan siaga dalam menghadapi potensi bahaya gempabumi. "Masyarakat dapat mengikuti perkembangan informasi kegempaan melalui BMKG dan portal InaRisk untuk mengetahui potensi risiko bencana yang ada disekitar tempat tinggal," ucap Abdul. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA