Wednesday, 17 Rajab 1444 / 08 February 2023

Omicron di Tianjin China Lebih Mudah Menular pada Anak-Anak

Senin 10 Jan 2022 11:21 WIB

Red: Esthi Maharani

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron

Ilustrasi Covid-19 varian Omicron

Foto: Pixabay
Setengah dari pasien yang terinfeksi Omicron adalah anak berusia di bawah 10 tahun

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Virus corona varian Omicron di Kota Tianjin, China, lebih mudah menular pada anak-anak dengan gejala yang lebih akut dan peluang rawat inapnya lebih tinggi. Otoritas kesehatan Kota Tianjin menyebutkan 15 dari 20 kasus positif merupakan anak-anak berusia 8-13 tahun yang terkonsentrasi di tiga sekolahan, demikian media China, Senin (10/1/2022).

Pada Ahad (9/10) malam, Tianjin melaporkan 20 kasus tambahan, sembilan di antaranya anak berusia 15 tahun ke bawah. Dengan demikian, total 24 kasus Omicron di Tianjin telah terjadi pada anak-anak atau lebih dari separuh kasus yang kini telah mencapai angka 40.

Baca Juga

Data vaksinasi di Tianjin menunjukkan bahwa 94 persen warga setempat yang mendapatkan vaksin dosis lengkap adalah mereka yang berusia 12 tahun ke atas. Namun, tidak ada data yang menunjukkan tingkat vaksinasi untuk anak di bawah 12 tahun, sedangkan setengah dari pasien yang terinfeksi saat ini adalah anak-anak berusia di bawah 10 tahun.

Kasus Omicron yang pertama kali ditemukan di Tianjin memberikan peringatan keras kepada Beijing yang kurang dari sebulan ke depan akan membuka gelaran Olimpiade Musim Dingin. Tianjin merupakan kota penyangga dan gerbang utama Beijing. Menurut data yang dirilis Baidu Map, Beijing dan beberapa kota di Provinsi Hebei menjadi tujuan warga Tianjin.

Beijing menempati peringkat pertama tujuan bepergian warga Tianjin pada pekan lalu. Pada Selasa (4/1), 32 persen warga Tianjin melakukan perjalanan ke Beijing dan 12 persen lainnya ke Langfang, Provinsi Hebei, yang lokasinya sangat dekat dengan Beijing.

sumber : Antara / Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA