Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

Kasus Covid-19 Bekasi Naik Usai Libur Nataru

Ahad 09 Jan 2022 20:23 WIB

Red: Nora Azizah

Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, mencatat ada kenaikan jumlah kasus aktif virus corona di daerah itu usai Libur Natal dan Tahun Baru 2022.

Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, mencatat ada kenaikan jumlah kasus aktif virus corona di daerah itu usai Libur Natal dan Tahun Baru 2022.

Foto: Antara/Hafidz Mubarak A
Jumlah kasus Covid-19 Bekasi terus naik usai libur Nataru.

REPUBLIKA.CO.ID, CIKARANG -- Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, mencatat ada kenaikan jumlah kasus aktif virus corona di daerah itu usai Libur Natal dan Tahun Baru 2022. "Libur Natal dan Tahun Baru dimanfaatkan masyarakat untuk bepergian ke luar kota. Ini yang menyebabkan temuan kasus COVID-19 cenderung naik di awal tahun 2022," kata Wakil Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Bekasi, Masrikoh, di Cikarang, Ahad (9/1/2022).

Dia mengatakan, kecenderungan peningkatan kasus COVID-19 terjadi sejak libur Natal dan Tahun Baru usai. Pada Sabtu (1/1) kasus aktif di wilayahnya hanya menyisakan 19 pasien. Sehari berselang terdapat penambahan tiga kasus aktif sehingga jumlahnya menjadi 22 kasus namun pada Senin (3/1) satu pasien aktif dinyatakan sembuh sehingga jumlah kasus berkurang menjadi 21 pasien.

Baca Juga

"Tapi Hari Selasa ada penambahan satu kasus lagi jadi jumlahnya menjadi 22 kasus lagi," katanya.

Keesokan harinya atau Rabu (5/1) pihaknya kembali menemukan tiga orang terkonfirmasi positif COVID-19 sehingga kasus aktifnya bertambah lagi menjadi 25 pasien. "Hari berikutnya, Kamis tanggal 6 Januari, terdapat tiga orang lagi yang terpapar COVID-19. Jumlah kasus lagi-lagi naik menjadi 28 pasien," ucapnya.

Selanjutnya pada Jumat (7/1) terdapat enam penambahan kasus baru sehingga jumlahnya menjadi 34 pasien meski di hari berikutnya ada tujuh orang yang dinyatakan sembuh dan berdampak pada perubahan jumlah kasus aktif menjadi sebanyak 27 kasus. "Namun pada hari ini ada penambahan tiga kasus baru sehingga jumlah kasus aktif saat ini ada 30 pasien," katanya.

Masrikoh memastikan seluruh kasus aktif yang terjadi selama sepekan ini merupakan kasus COVID-19 biasa dan bukan varian terbaru yakni Omicron. "Hingga hari ini kami belum menemukan kasus COVID-19Omicron di Kabupaten Bekasi," katanya.

Secara kumulatif, kata dia, total kasus COVID-19 yang ditemukan di Kabupaten Bekasi sejak Maret 2020 mencapai 51.493 kasus dengan rincian 50.920 kasus dinyatakan sembuh, 543 jiwa meninggal dunia, serta 30 kasus aktif.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA