Saturday, 22 Muharram 1444 / 20 August 2022

Kasus Baru Covid-19 di Prancis Cetak Rekor Baru

Sabtu 01 Jan 2022 14:48 WIB

Red: Andri Saubani

Seorang pria yang mengenakan masker untuk mencegah penyebaran COVID-19, melintasi jalan Champs Elysees, di Paris, Selasa, 28 Desember 2021. Pemerintah Prancis telah mengumumkan langkah-langkah baru COVID-19 dalam upaya untuk mengekang penyebaran dari virus.

Seorang pria yang mengenakan masker untuk mencegah penyebaran COVID-19, melintasi jalan Champs Elysees, di Paris, Selasa, 28 Desember 2021. Pemerintah Prancis telah mengumumkan langkah-langkah baru COVID-19 dalam upaya untuk mengekang penyebaran dari virus.

Foto: AP/Thibault Camus
Banyak pesta kembang api dibatalkan dan masyarakat diminta untuk memakai masker.

REPUBLIKA.CO.ID, PARIS -- Kasus baru Covid-19 Prancis menyentuh rekor pada Jumat (31/12), yakni 232.200 kasus, saat negara itu bersiap merayakan Tahun Baru. Banyak pesta kembang api dibatalkan dan masyarakat diminta untuk memakai masker. Selama tiga hari berturut-turut kasus harian Covid-19 Prancis berada di atas 200 ribu, menjadikan negara itu salah satu episentrum saat gelombang infeksi Omicron melanda seluruh Eropa.

Jumlah kasus di Prancis jauh di atas Italia dan Inggris, yang juga melaporkan rekor baru pada Jumat dengan masing-masing 144.243 dan 106.122 kasus. Di Paris pertunjukan kembang api pada malam Tahun Baru yang berpusat di Arc de Triomphe dan Champs d'Elysees dibatalkan sebab otoritas setempat mengaku khawatir acara tersebut dapat menyebabkan kerumunan besar sehingga mengabaikan jarak sosial.

Baca Juga

Masyarakat masih dapat menyaksikan malam pergantian tahun di rumah mereka tanpa pembatasan. Bar, kafe dan restoran akan dibuka seperti biasa, meski mereka telah diimbau untuk tutup pukul 02.00 waktu setempat pada 1 Januari dan hanya melayani pengunjung yang makan di tempat. Acara berdansa di hotel dan kelab malam juga dilarang oleh otoritas setempat.

sumber : Reuters
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA