Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

Harimau Liar Mencari Makan Masuk ke Permukiman Warga di Agam

Selasa 28 Dec 2021 14:41 WIB

Rep: Antara/ Red: Erik Purnama Putra

Seekor harimau Sumatra (Panthera tigris sumatrae) betina yang dalam kondisi dibius berada di Conservation Respon Unit (CRU) Desa Naca, Trumon Tengah, Aceh Selatan, Provinsi Aceh, Jumat (12/11/2021).

Seekor harimau Sumatra (Panthera tigris sumatrae) betina yang dalam kondisi dibius berada di Conservation Respon Unit (CRU) Desa Naca, Trumon Tengah, Aceh Selatan, Provinsi Aceh, Jumat (12/11/2021).

Foto: ANTARA/M Alawi Kadafi
petugas Resor Konservasi SDA Agam memasang dua kandang jebak, namun belum berhasil.

REPUBLIKA.CO.ID, AGAM -- Kepala Resor Konservasi Sumber Daya Alam (SDA) Agam, Ade Putra menduga harimau Sumatra liar masuk ke daerah permukiman warga di Maua Hilia, Jorong Kayu Pasak Timur, Nagari Salareh Aia, Kecamatan Palembayan, Kabupaten Agam, Provinsi Sumatra Barat, untuk mencari makan.

"Pakan harimau berupa babi hutan, kijang, dan satwa lainnya berkurang di daerah itu," katanya di Lubukbasung, Kabupaten Agam, Selasa (28/12).

Baca Juga

Menurut Ade, belakangan petugas tidak menemukan jejak satwa mangsa harimau, seperti babi dan kijang di daerah yang menjadi habitat harimau Sumatra tersebut. "Hampir satu bulan kami melakukan penanganan konflik ini, tidak ada menemukan jejak kaki babi, kijang, dan satwa lainnya di kawasan itu," katanya.

Ade menghubungkan kematian mendadak puluhan babi akibat flu babi Afrika dengan penurunan ketersediaan makanan harimau liar di wilayah itu. Guna mencegah harimau yang lapar masuk ke permukiman warga, sambung dia, petugas Resor Konservasi Sumber Daya Alam Agam memasang dua kandang jebak.

Langkah itu untuk menangkap harimau yang hendak masuk ke perkampungan penduduk ."Kandang jebak telah kita pasang selama tujuh hari dan belum berhasil menangkap harimau," kata Ade.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA