Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Kenya akan Mulai Tawarkan Vaksin Booster

Ahad 26 Dec 2021 19:33 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Friska Yolandha

Warga mengantre untuk divaksinasi Covid-19 di Nairobi, Kenya, Jumat (24/12).

Warga mengantre untuk divaksinasi Covid-19 di Nairobi, Kenya, Jumat (24/12).

Foto: AP Photo/Brian Inganga
Warga Kenya mendapatkan vaksin booster setelah enam bulan dari dosis kedua.

REPUBLIKA.CO.ID, NAIROBI -- Kenya akan menawarkan vaksin booster Covid-19 bagi individu yang sudah menerima dosis kedua enam bulan sebelumnya. Hal ini disampaikan Kementerian Kesehatan Kenya dalam dokumen yang dipublikasikan Ahad (26/12) setelah negara itu melaporkan kasus positif Covid-19 tertingginya.

Bulan lalu Kenya mengatakan mulai 21 Desember masyarakat wajib memberi bukti vaksin untuk bisa mengakses ruang dan transportasi publik. Langkah ini diikuti dengan pemecatan, kebingungan dan penegakan hukum saat angka vaksinasi di negara itu rendah. Hingga Jumat (24/12) baru 14 persen orang dewasa di Kenya yang sudah divaksinasi lengkap.

Baca Juga

Di tengah ketidakpastian siapa yang akan mengawasi kebijakan wajib vaksin dan bagaimana nasib orang yang tidak bisa mengakses vaksin virus korona. Pengadilan Kenya menunda pemberlakukan kebijakan tersebut.

Negara Afrika itu mengkonfirmasi virus korona varian Omicron dua pekan yang lalu. Sampai Jumat lalu sekitar 33 persen pasien Covid-19 di Kenya terinfeksi varian Omicron.

Dalam pernyataannya Kementerian Kesehatan mengatakan vaksin Covid-19 dari Pfizer akan ditawarkan pada anak di atas 15 tahun. Kenya menggunakan vaksin AstraZeneca, Sinopharm, Moderna, Pfizer dan Johnson & Johnson.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA