Thursday, 14 Jumadil Awwal 1444 / 08 December 2022

Luhut Targetkan Tol Becakayu Rampung 2022 atau 2023

Jumat 24 Dec 2021 10:51 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Nidia Zuraya

Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan meninjau proyek tol Bekasi-Cawang-Lampung Melayu pada Jumat (24/12).

Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan meninjau proyek tol Bekasi-Cawang-Lampung Melayu pada Jumat (24/12).

Foto: Republika/Muhammad Nursyamsi
Proyek pembangunan Tol Becakayu mangkrak dari tahun 1996.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan meminta penyelesaian keseluruhan proyek Jalan Tol Bekasi-Cawang-Kampung Melayu (Becakayu) dapat rampung pada tahun depan atau 2023. Hal ini disampaikan Luhut saat meninjau progres pembangunan tol Becakayu di Bekasi, Jawa Barat, Jumat (24/12).

"Saya tercengang juga lihat Becakayu mangkrak dari 1996. Padahal ini punya dampak luas untuk mengurai kemacetan Bekasi dan Cawang. Jadi mau kita tuntaskan saja karena akan mengurai kemacetan dari bypass Cawang sampai ke Tambun," ujar Luhut.

Baca Juga

Luhut menyampaikan pembangunan ruas tol Seksi 2B Marga Jaya−Tambun sepanjang 6,9 km akan melengkapi keberadaan Jalan Tol Becakayu Seksi 1 sampai 2A Ujung dari Jakarta Timur hingga Kota Bekasi. Luhut menyebut sejumlah opsi pendanaan untuk  tol Seksi 2B yang sekitar Rp 3,75 triliun, baik melalui konsorsium, pinjaman, atau penyertaan modal negara (PMN).

"Dananya nanti ada dua pilihan, dana masuk dengan private sektor dan loan yang kita kaitkan dengan tol Sumatera, nanti kita lihat lagi, tapi saya pikir harus kita tuntaskan paling cepat tahun depan atau paling lambat 2023," ucap Luhut.

Luhut juga meminta pemerintah daerah mengintensifkan sosialisasi kepada masyarakat terkait pembebasan lahan. Luhut   menilai proyek tol Becakayu akan memberikan manfaat yang lebih luas bagi masyarakat.

"Nanti akan segera bawa ke rapat minggu depan atau nanti Januari. Saya pikir sudah ndak boleh lama-lama, masak dari 1996 tidak selesai-selesai," kata Luhut.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA