Wednesday, 2 Rabiul Awwal 1444 / 28 September 2022

Anies: Laporkan Tempat Hiburan dan Wisata tak Gunakan PeduliLindungi

Jumat 24 Dec 2021 08:15 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Bilal Ramadhan

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (kedua kanan) dan Kapolda Metro Jaya Irjen Pol M Fadil Imran (kiri) memberikan keterangan kepada wartawan usai memimpin Apel Gelar Pasukan Operasi Lilin Jaya 2021 di lapangan Polda Metro Jaya, Jakarta Kamis (23/12/2021). Sebanyak delapan ribu personel gabungan diturunkan dalam melaksanakan Operasi Lilin Jaya 2021 di wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya sebagai bagian dari pengamanan Natal 2021 dan Tahun Baru 2022.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan (kedua kanan) dan Kapolda Metro Jaya Irjen Pol M Fadil Imran (kiri) memberikan keterangan kepada wartawan usai memimpin Apel Gelar Pasukan Operasi Lilin Jaya 2021 di lapangan Polda Metro Jaya, Jakarta Kamis (23/12/2021). Sebanyak delapan ribu personel gabungan diturunkan dalam melaksanakan Operasi Lilin Jaya 2021 di wilayah DKI Jakarta dan sekitarnya sebagai bagian dari pengamanan Natal 2021 dan Tahun Baru 2022.

Foto: Antara/Reno Esnir
Kata Anies, masyarakat juga harus ikut bantu mengawasi penerapan protokol kesehatan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengimbau masyarakat agar melaporkan tempat hiburan dan wisata, jika tidak mewajibkan penggunaan aplikasi Pedulilindungi. Pernyataan ini disampaikan Anies saat membacakan amanat Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo.

"Laporkan bila anda melihat penyelengggara yang tidak memiliki fasilitas pedulilindungi laporkan. Sehingga kami bisa memberikan peringatan dan bila tidak melaksanakan bisa diberikan sanksi," kata Anies.

Baca Juga

Dengan demikian, kata Anies, masyarakat juga harus ikut membantu mengawasi penerapan protokol kesehatan (prokes). Terutama pada saat liburan perayaan Natal dan tahun baru atau Nataru. Kemudian petugas bisa memberikan peringatan hingga sanksi karena tidak menjalankan protokol kesehatan dengan baik.

"Aplikasi ini (pedulilindungi) harus benar-benar digunakan. Jika terdapat pengunjung yang belum vaksin, langsung diarahkan ke gerai gerai vaksinasi terdekat," kata Anies.

Selain itu dalam amanatnya, lanjut Anies, Sigit juga mengimbau agar Pemerintah Daerah (Pemda) menutup alun-alun di tempatnya masing-masing pada saat malam pergantian tahun. Penutupan itu dilakukan untuk mencegah penyebaran Covid-19 dan juga varian baru, Omicron.

"Tutup alun-alun dan tiadakan segala bentuk kegiatan masyarakat saat malam pergantian tahun, utamakan perayaan tahun baru di rumah atau dengan keluarga saja," kata Anies.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA