Sunday, 7 Rajab 1444 / 29 January 2023

Covid-19 yang Kembali Ganggu Olahraga Dunia

Kamis 23 Dec 2021 18:35 WIB

Red: Israr Itah

Pertandingan Liverpool melawan Tottenham Hotspur di Liga Inggris (ilustrasi). Kubu Liverpool dan Tottenham harus menghadapi Covid-19 yang menyerang pemain dan staf klub.

Pertandingan Liverpool melawan Tottenham Hotspur di Liga Inggris (ilustrasi). Kubu Liverpool dan Tottenham harus menghadapi Covid-19 yang menyerang pemain dan staf klub.

Foto: AP/Frank Augstein
Sejumlah pertandingan liga sepak bola di Eropa dan NBA ditunda karena Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Belum genap satu musim kompetisi-kompetisi olahraga di dunia melewati atmosfer lebih cerah dibandingkan sepanjang 2020 ketika turnamen-turnamen dan kompetisi-kompetisi dihentikan beberapa bulan akibat pandemi Covid-19. Optimisme membubung setelah 2020 selamanya akan dikenang sebagai tahun penuh rangkaian pembatalan kompetisi dan turnamen, stadion yang kosong melompong, sistem gelembung, dan amblasnya pemasukan keuangan yang membuat sejumlah klub gulung tikar.

Kompetisi dan turnamen memang dilanjutkan lagi pertengahan tahun itu tapi hampir seluruhnya dibimbing oleh protokol kesehatan yang sangat ketat. Termasuk menerapkan sistem gelembung dan melarang penonton hadir di dalam stadion.

Baca Juga

Olimpiade Tokyo 2020 yang dipandu protokol kesehatan super-ketat dan Piala Eropa 2020 menjadi turnamen kolosal awa yang membolehkan penonton hadir di stadion. Kompetisi-kompetisi sepak bola elite Eropa pun membuka lagi pintu-pintu stadion untuk khalayak.

Suasana baru nan meriah pun kembali hadir. Riuh rendah suara penonton kembali menghidupkan stadion-stadion seantero Eropa mulai Old Trafford, Anfield dan Stamford Bridge di Inggris, sampai Camp Nou di Spanyol, Allianz Arena di Jerman, Parc des Princes di Prancis, Stadio Olimpico di Italia, atau Johan Curyff Arena di Belanda.

Atmosfer sama menyelimuti liga dan kompetisi olahraga lainnya, mulai NBA di Amerika Serikat, sampai J League di Jepang, hingga turnamen-turnamen besar seperti Grand Slam tenis, Formula 1, sampai Tour de France. Semua orang lega dan terinspirasi, seolah kehidupan kembali normal, walau pandemi tak kunjung raib sekalipun vaksin hadir di mana-mana. 

Data terakhir bahkan menunjukkan sudah 57 persen penduduk bumi mendapatkan setidaknya satu dosis vaksin Covid-19. Total, sudah 8,81 miliar dosis vaksin Covid-19 disalurkan di seluruh dunia dan saat ini 33,88 juta dosis per hari disalurkan ke seluruh dunia.

Rupanya kegembiraan itu tak lama setelah varian baru Omicron yang jauh lebih menular dari varian asli dan varian-varian virus penyebab Covid-19 sebelumnya, menerjang dunia. Varian yang mulai dikenal di Afrika Selatan sebulan lalu itu juga telah menciptakan gelombang baru infeksi di dunia olahraga. Ratusan atlet semua cabang olahraga dinyatakan positif mengidap Covid-19.

Akibatnya, sejumlah jadwal pertandingan diundur. Kecenderungan ini tak hanya terjadi di Liga Inggris di mana dua pekan lalu sepuluh laga urung digelar, tetapi juga terjadi di Italia, Spanyol, dan lainnya, bahkan mengancam mengganggu kompetisi kontinental Liga Champions, Liga Europa dan Liga Conference Europa.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA