Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

TNI-Polri Jaga Pintu Masuk, Pemprov: Kerja Sama yang Baik Saat Nataru

Selasa 21 Dec 2021 14:22 WIB

Red: Hiru Muhammad

Gubernur Babel, Erzaldi Rosman menyampaikan, dalam menghadapi Hari Raya Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 yang akan berlangsung selama 10 hari ke depan, ia berharap semua stakeholder pemerintahan di Babel dapat bekerja sama, baik pengamanan maupun kesiapan lainnya.

Gubernur Babel, Erzaldi Rosman menyampaikan, dalam menghadapi Hari Raya Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 yang akan berlangsung selama 10 hari ke depan, ia berharap semua stakeholder pemerintahan di Babel dapat bekerja sama, baik pengamanan maupun kesiapan lainnya.

Foto: istimewa
Terdapat tiga hal penting dan masuk skala prioritas Pemprov Babel.

REPUBLIKA.CO.ID, PANGKALPINANG--Gubernur Babel, Erzaldi Rosman menyampaikan, dalam menghadapi Hari Raya Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 yang akan berlangsung selama 10 hari ke depan, ia berharap semua stakeholder pemerintahan di Babel dapat bekerja sama, baik pengamanan maupun kesiapan lainnya.

Terdapat tiga hal penting dan masuk skala prioritas Pemprov  Babel. Yakni ketertiban masyarakat, penanggulangan Covid-19, dan pendistribusian logistik.  "Kami baru saja melaksanakan rapat lintas sektoral menghadapi Natal dan Tahun Baru, sekaligus banyak hal yang kami bahas termasuk terkait logistik BBM (Bahan Bakar Minyak). BBM ini harus jadi perhatian Pertamina agar lebih intens membanjiri Gasoline. Tadi Pertamina memastikan Pertalite dan Pertamax dalam kondisi aman," ujar Gubernur Erzaldi usai memimpin Rapat Koordinasi Lintas Sektoral dalam rangka Kesiapan Pelaksanaan Operasi "Lilin Menumbing Tahun 2021" bersama Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Babel, di Gedung Tri Brata, Kepolisian Daerah (Polda) Babel, Senin (20/12). 

Baca Juga

Tantangan lainnya menurut gubernur yang harus menjadi perhatian adalah, kondisi cuaca ekstrim yang melanda Babel dalam kurun waktu beberapa bulan ke depan, sehingga dikhawatirkan akan mempengaruhi pasokan logistik pangan di Babel. Untuk itu, ia meminta kepada Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) untuk memberikan perhatian lebih. 

"Saya minta KSOP agar mengutamakan kapal-kapal logistik sembako yang akan masuk. Truk-truk yang akan mengangkut itu didahulukan. Tapi untuk sembako dari informasi yang saya terima masih aman," ujarnya. 

Sementara itu, libur Nataru diyakini akan membuat jumlah pengunjung ke Babel meningkat. Ia berharap pihak keamanan, baik TNI/Polri dapat melakukan penjagaan sehingga menciptakan ketertiban selama masa Nataru. Antisipasi lain yang harus dipersiapkan yakni dengan menjaga ketat pintu masuk pelabuhan dan bandara. Hal ini guna meminimalisir penyebaran Covid-19, terlebih saat ini Indonesia sedang dalam ancaman Omicron yang merupakan varian baru Covid-19. 

Selain itu, gubernur meminta setiap daerah khususnya Kabupaten Bangka dan Bangka Selatan (Basel), untuk terus menggencarkan vaksinasi hingga detik akhir tahun agar target nasional 70 persen sesuai perintah Presiden Joko Widodo pada pertemuan terakhir bersama kepala daerah beberapa waktu lalu dapat terealisasikan. 

"Dengan kebersamaan kita mencari solusi agar pelaksanaan Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 berjalan dengan baik seperti tahun-tahun sebelumnya. Mudah-mudahan beberapa waktu ke depan dengan adanya operasi pengamanan kita ini, dan diawali rapat koordinasi lintas sektoral ini, kita dapat menyiapkan keamanan kepada masyarakat dengan sebaik-baiknya," katanya. 

Hadir dalam rapat di antaranya Kapolda Babel Irjen Pol Yan Sultra Indrajaya, Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Babel Herman Suhadi, Danrem 045/Garuda Jaya Brigjen TNI M. Jangkung Widyanto, Kepala Kejaksaan Tinggi (Kejati) Babel Daroe Tri Sadono, instansi vertikal, dan organisasi masyarakat (Ormas). 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA