Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

China akan Bangun 1.000 Sekolah di Irak

Ahad 19 Dec 2021 19:26 WIB

Rep: Kamran Dikarma/ Red: Agung Sasongko

Sebuah sekolah yang hancur di Ramadi, Anbar, Irak.

Sebuah sekolah yang hancur di Ramadi, Anbar, Irak.

Foto: aawsat.net
China telah menandatangani kesepakatan untuk membangun seribu sekolah di Irak.

REPUBLIKA.CO.ID, BAGHDAD -- China telah menandatangani kesepakatan untuk membangun seribu sekolah di Irak. Beijing dinilai berupaya mengambil peran lebih besar setelah Amerika Serikat (AS) menarik pasukannya dari negara tersebut. 

“Perdana Menteri Irak Mustafa Al-Kadhimi mengawasi penandatanganan kontrak dengan China untuk membangun 1.000 sekolah di Irak, dalam kerangka kesepakatan antara kedua pemerintah. Pihak China diwakili wakil presiden Power China dan direktur regional Sino Tech,” kata kantor perdana menteri Irak lewat akun Twitter resminya, dikutip laman South China Morning Post, Ahad (19/12). 

Baca Juga

Menurut Iraqi News Agency, Power China akan membangun 679 sekolah. Sementara Sino Tech mendapat jatah membangun 321 sekolah. Itu merupakan bagian dari proyek nasional Irak untuk membangun total 7.000 gedung sekolah baru. Pemerintah Irak ingin merekonstruksi infrastruktur dan sistem pendidikan setelah bertahun-tahun dilanda perang. 

Menurut UNICEF, hampir 3,2 juta anak usia sekolah di Irak tak memiliki akses ke sekolah. Pada Agustus lalu, Presiden China Xi Jinping melakukan percakapan via telepon dengan Presiden Irak Barham Salih. Xi mengatakan, China akan terus mendukung upaya rekonstruksi Irak.

Menurut Kedutaan Besar China di Baghdad, Irak akan menjadi tujuan utama investasi China di kawasan Timur Tengah. Sebagian besar investasi akan mengalir ke industri minyak. Beijing merupakan pembeli terbesar minyak yang diproduksi Irak. Perusahaan-perusahaan China juga sedang dalam tahap pembicaraan untuk membangun lebih banyak infrastruktur di Irak, mulai dari pasokan listrik, komunikasi, pasokan air, bandara, dan kereta api.

 

 
 

BERITA TERKAIT

 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA