Thursday, 7 Jumadil Awwal 1444 / 01 December 2022

Bank Dunia Proyeksi Ekonomi Indonesia Tumbuh 3,7 persen

Kamis 16 Dec 2021 15:30 WIB

Rep: Novita Intan/ Red: Friska Yolandha

Sejumah pekerja menyelesaikan proyek pembangunan gedung bertingkat di Jakarta, Senin (6/12). Bank Dunia memproyeksikan ekonomi Indonesia tumbuh 3,7 persen pada 2021.

Sejumah pekerja menyelesaikan proyek pembangunan gedung bertingkat di Jakarta, Senin (6/12). Bank Dunia memproyeksikan ekonomi Indonesia tumbuh 3,7 persen pada 2021.

Foto: ANTARA/M Risyal Hidayat
Pertumbuhan itu dapat dicapai jika Indonesia tak mengalami gelombang covid yang parah

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Bank Dunia memproyeksikan ekonomi Indonesia tumbuh 3,7 persen pada 2021. Hal ini asumsi Indonesia tidak mengalami gelombang baru Covid-19 yang lebih parah.

Dalam laporan bertajuk A Green Horizon: Toward a High Growth and Low Carbon Economy, Bank Dunia memproyeksikan pertumbuhan ekonomi 2021 lebih rendah dibandingkan proyeksi yang dirilis pad pada Juni lalu. Saat itu Bank Dunia meramal perekonomian Indonesia tumbuh 4,4 persen.

Baca Juga

“Proyeksi yang lebih rendah ini mencerminkan dampak gelombang Delta. Sementara proyeksi 2022 tidak berubah," ujar Kepala Ekonom Bank Dunia untuk Indonesia dan Timor Leste Habib Rab, Kamis (16/12).

Bank Dunia juga memproyeksikan pertumbuhan ekonomi Indonesia meningkat 5,2 persen pada 2022. Menurutnya proyeksi tersebut berdasarkan asumsi program vaksinasi akan terus dilakukan dengan harapan sebagian besar provinsi bisa mencapai tingkat vaksinasi hingga 70 persen pada 2022 dan dengan catatan Indonesia tidak akan mengalami gelombang baru Covid-19 yang lebih parah.

"Kami lihat ekonomi akan terus pulih dengan penyeimbangan berbagai sumber pertumbuhan," ucapnya.

Menurutnya prediksi ini juga diasumsikan kebijakan moneter dan fiskal domestik akan tetap akomodatif serta pertumbuhan perdagangan global dan harga komoditas meningkat moderat di tengah pengetatan kondisi keuangan global.

Bank Dunia juga melihat konsumsi diperkirakan akan pulih lebih kuat. Sebab tingkat vaksinasi sudah lebih luas dan hal tersebut dipercaya akan meningkatkan sentimen konsumen dan mendongkrak permintaan.

“Pertumbuhan PDB per kapita diproyeksikan melambat dari 3,8 persen pada 2015-2019 menjadi 3,4 persen per tahun pada 2021-2022,” ucapnya.

Ke depan Habib mengungkapkan ada empat tantangan utama yang harus dihadapi pemerintah Indonesia dalam mengatasi pandemi. Pertama, pandemi belum berakhir. Omicron dan varian lainnya bisa menyebar, dan Covid-19 bisa menjadi endemik.

 

Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA