Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Angka Kasus Covid-19 di India Turun, Banyak Warga Lepas Masker

Selasa 14 Dec 2021 13:15 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Christiyaningsih

 Seorang petugas kesehatan mengambil sampel swab penumpang yang memasuki kota untuk tes COVID-19 di stasiun kereta api di Ahmedabad, India, Jumat, 3 Desember 2021. Pakar kesehatan India ingatkan pentingnya masker di tengah merebaknya Omicron. Ilustrasi.

Seorang petugas kesehatan mengambil sampel swab penumpang yang memasuki kota untuk tes COVID-19 di stasiun kereta api di Ahmedabad, India, Jumat, 3 Desember 2021. Pakar kesehatan India ingatkan pentingnya masker di tengah merebaknya Omicron. Ilustrasi.

Foto: AP/Ajit Solanki
Pakar kesehatan India ingatkan pentingnya masker di tengah merebaknya Omicron

REPUBLIKA.CO.ID, NEW DELHI - India melaporkan penghitungan terendah kasus Covid-19 aktif sejak 18 bulan pada Senin (13/12) waktu setempat. Penurunan drastis angka kasus ini membuat warga percaya diri untuk tidak memakai masker di tempat umum tapi tetap mengkhawatirkan di tengah adanya varian Omicron.

Banyak warga India berdiri atau duduk berdekatan satu sama lain tanpa mengenakan masker. Masker terlihat hanya menutupi dagu mereka. Hal ini terlihat pada aksi demonstrasi yang diadakan oleh partai politik di beberapa negara bagian sebelum pemilihan.

Baca Juga

 

Hal serupa terjadi sebelum varian Delta menghancurkan India mulai April. Menurut data Kementerian Kesehatan India, kasus telah turun tajam sejak April, dengan total kasus Covid-19 aktif 91.456 pada Senin pagi, terendah dalam 561 hari.

Namun kasus varian Covid-19 baru, Omicron, telah meningkat menjadi setidaknya 36 di India. Kasus Omicron menyumbang tiga persen dari urutan virus yang dianalisis di negara itu dalam dua pekan terakhir, sedangkan Delta menghitung sisanya.

Otoritas kesehatan telah mendesak masyarakat untuk memakai masker yang menutupi mulut dan hidung di depan umum. "Grafik penurunan penggunaan masker dapat merugikan kita," kata pejabat tinggi kesehatan India Vinod Kumar Paul dalam jumpa pers baru-baru ini. "Masker adalah vaksin universal, bekerja pada setiap varian," katanya menambahkan.

Menurut data dari Institute of Health Metrics and Evaluation, penggunaan masker di tempat umum di seluruh India telah turun ke tingkat terakhir pada Maret, sebelum gelombang kedua. Pemakaian masker saat ini diperkirakan mencapai 59 persen, hampir sama seperti pada Maret, setelah mencapai puncaknya 81 persen pada Mei.

India melaporkan 7.350 kasus Covid-19 baru pada Senin (13/12). Total kasus sejak pandemi menjadi 34,69 juta. Sementara kematian akibat Covid-19 meningkat 202 menjadi 475.636.

sumber : Reuters
Silakan akses epaper Republika di sini Epaper Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA