Saturday, 6 Rajab 1444 / 28 January 2023

5 Hal yang Perlu Diketahui tentang Teleskop Luar Angkasa James Webb

Senin 13 Dec 2021 02:17 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani / Red: Friska Yolandha

Teleskop luar angkasa tercanggih, James Webb akan mulai beroperasi akhir 2021.

Teleskop luar angkasa tercanggih, James Webb akan mulai beroperasi akhir 2021.

Foto: republika
Teleskop Luar Angkasa James Webb akan diluncurkan pada akhir Desember.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Teleskop Luar Angkasa James Webb, observatorium ruang angkasa paling kuat yang pernah dibangun, akhirnya akan diluncurkan pada akhir Desember setelah beberapa dekade menunggu. Dilansir dari Sciencealert, Ahad (12/12), berikut ini merupakan lima hal yang perlu diketahui terkait teleskop luar angkasa James Webb. 

Cermin emas raksasa. Pusat teleskop adalah cermin utamanya yang sangat besar, struktur cekung selebar 21,5 kaki (6,5 meter) dan terdiri dari 18 cermin heksagonal yang lebih kecil. Mereka terbuat dari berilium yang dilapisi dengan emas, dioptimalkan untuk memantulkan cahaya inframerah dari jangkauan jauh alam semesta. 

Baca Juga

Observatorium juga memiliki empat instrumen ilmiah, yang bersama-sama memenuhi dua tujuan utama: pencitraan objek kosmik dan spektroskopi-memecah cahaya menjadi panjang gelombang terpisah untuk mempelajari sifat fisik dan kimia materi kosmik. Cermin dan instrumennya dilindungi oleh pelindung matahari lima lapis, yang berbentuk seperti layang-layang dan dibangun untuk membentang ukuran lapangan tenis. 

Selaputnya terdiri dari kapton, bahan yang dikenal karena ketahanan panasnya yang tinggi dan stabilitasnya di bawah rentang suhu yang luas- keduanya vital, karena sisi pelindung yang menghadap Matahari akan menjadi sepanas 230 derajat Fahrenheit  (110 derajat Celcius), sementara sisi lain akan mencapai posisi terendah minus 394 F. 

Teleskop juga memiliki “bus pesawat ruang angkasa” yang berisi subsistem untuk tenaga listrik, propulsi, komunikasi, orientasi, pemanasan, dan penangan data; semua mengatakan, berat Webb sekitar sebanyak bus sekolah. 

Perjalanan sejuta mil. Teleskop akan ditempatkan di orbit sekitar satu juta mil dari Bumi, kira-kira empat kali jarak planet kita dari Bulan. Tidak seperti Hubble, teleskop ruang angkasa utama saat ini yang berputar mengelilingi planet ini, Webb akan mengorbit Matahari. 

Itu akan tetap tepat di belakang Bumi,dari sudut pandang Matahari, memungkinkannya untuk tetap berada di sisi malam planet kita. Pelindung surya Webb akan selalu berada di antara cermin dan bintang kita. 

Dibutuhkan sekitar satu bulan untuk mencapai wilayah ini di ruang angkasa, yang dikenal sebagai titik Lagrange kedua, atau L2. Sementara astronot telah dikirim untuk memperbaiki Hubble, tidak ada manusia yang pernah melakukan perjalanan sejauh orbit yang direncanakan Webb. 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA