Tuesday, 18 Muharram 1444 / 16 August 2022

Varian Omicron Jadi Dominan di Skotlandia dalam Hitungan Hari

Sabtu 11 Dec 2021 18:38 WIB

Rep: Ronggo Astungkoro/ Red: Dwi Murdaningsih

Virus Covid-19 (ilustrasi). Omicron kemungkinan menjadi mayoritas kasus di Skotlandia pada pertengahan Desember

Virus Covid-19 (ilustrasi). Omicron kemungkinan menjadi mayoritas kasus di Skotlandia pada pertengahan Desember

Foto: www.wikimedia.org
Omicron kemungkinan menjadi mayoritas kasus di Skotlandia pada pertengahan Desember.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam sebuah makalah yang diterbitkan menjelang konferensi pers Menteri Pertama Skotlandia, Nicola Sturgeon, disebutkan penyebaran varian Omicron berlipat ganda setiap 2,18 hingga 2,66 hari di sana. Kemungkinan angka kasus dengan varian itu sudah mencapai 13,3 persen dari semua kasus Covid-19 di Skotlandia dan diperkirakan menjadi dominan antara pertengahan Desember dan awal Januari.

Dokumen tersebut mengatakan, berdasarkan data terbaru, hingga Kamis (9/12), menunjukkan ada 109 kasus yang dikonfirmasi, 48 sangat mungkin, dan 938 kemungkinan varian Omicron yang dilaporkan di Skotlandia dengan total 1.095 kasus.

Baca Juga

Kasus yang dicurigai dari varian tersebut diidentifikasi karena terdapat ciri khas yang menunjukkan Omicron, bahkan tanpa sekuensing genomik penuh. Sebab varian dominan sebelumnya, Delta, tidak memiliki indikator, jadi setiap kasus baru yang menunjukkan fitur tersebut adalah  kemungkinan besar adalah Omicron.

"Berdasarkan data yang disajikan dalam makalah ini hingga dan termasuk 9 Desember, sangat mungkin bahwa Omicron akan mengalahkan Delta dan menjadi varian dominan di Skotlandia dengan sangat cepat, dengan potensi menyebabkan jumlah kasus yang tinggi," bunyi tulisan itu dikutip dari The Scotsman, Jumat (10/12).

"Dengan menggunakan data ini, Omicron kemungkinan menjadi mayoritas kasus di Skotlandia antara pertengahan Desember dan awal Januari 2022," sambung tulisan itu.

Dokumen tersebut memperingatkan, tingginya jumlah infeksi kemungkinan akan meningkatkan tekanan pada rumah sakit. Itu dikatakan meski belum cukup diketahui tentang tingkat keparahan penyakit yang disebabkan oleh varian tersebut.

“Kemungkinan sebagian dari infeksi ini akan mengakibatkan rawat inap. Untuk menghindari NHS berada di bawah tekanan berat, Omicron harus jauh lebih ringan daripada Delta (baik karena karakteristik Omicron atau efektivitas vaksinasi terhadap penyakit parah) mengingat jumlah infeksi yang diproyeksikan sangat besar," bunyi tulisan itu pula.

Makalah tersebut menunjukkan, sejauh ini kasus Omicron lebih mungkin telah diidentifikasi pada wanita daripada pria untuk semua kelompok umur kecuali di bawah 20-an dan di atas 70-an.  Namun, surat kabar itu mengatakan hal itu didasari pada jumlah kasus yang relatif kecil dan dapat bervariasi dari waktu ke waktu. 

Ini juga mungkin karena pola pengujian yang berbeda antara pria dan wanita, karena wanita biasanya memiliki pekerjaan perawatan kesehatan dan sosial yang mengharuskan mereka untuk melakukan tes lebih sering, mengambil lebih banyak kasus tanpa gejala di antara wanita dibandingkan dengan pria.


BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA