Saturday, 9 Jumadil Awwal 1444 / 03 December 2022

Volume Kubah Lava di Tengah Kawah Merapi Capai Tiga Juta Meter Kubik

Jumat 10 Dec 2021 22:43 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Luncuran material vulkanik Gunung Merapi terlihat dari Cangkringan, Sleman, DI Yogyakarta, Rabu (3/11/2021). Kubah lava di tengah kawah puncak Gunung Merapi terus tumbuh.

Luncuran material vulkanik Gunung Merapi terlihat dari Cangkringan, Sleman, DI Yogyakarta, Rabu (3/11/2021). Kubah lava di tengah kawah puncak Gunung Merapi terus tumbuh.

Foto: ANTARA/Hendra Nurdiyansyah
Kubah lava di tengah kawah Gunung Merapi terpantau lebih besar dari sebelumnya.

REPUBLIKA.CO.ID, YOGYAKARTA -- Kubah lava di tengah kawah puncak Gunung Merapi terus tumbuh. Volumenya diperkirakan mencapai 3.007.000 meter kubik, menurut Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG).

"Volume kubah lava itu diukur berdasarkan hasil analisis morfologi foto udara yang diambil dari Stasiun Kamera Tunggularum, Ngepos, serta Babadan-2 pada 8 Desember 2021," kata Kepala BPPTKG Hanik Humaida dalam keterangan tertulis yang diterima di Yogyakarta, Jumat.

Baca Juga

Volume kubah lava di tengah kawah puncak Merapi itu lebih besar jika dibandingkan dengan volume kubah lava di sisi barat daya gunung yang mencapai 1.629.000 meter kubik. Hanik mengungkapkan, volume kubah lava barat daya sebesar 1.629.000 meter kubik dan kubah tengah sebesar 3.007.000 meter kubik.

Dibandingkan laporan BPPTKG periode 26 November-2 Desember 2021, volume kubah lava tengah Merapi masih sebesar 2.948.000 meter kubik dan kubah barat daya tercatat sebesar 1.615.000 meter kubik. Hanik menjelaskan bahwa sepanjang pengamatan mulai 3 sampai 9 Desember 2021, Merapi empat kali melontarkan awan panas guguran dengan jarak luncur maksimal 2.200 meter ke arah Kali Bebeng.

Gunung api aktif itu juga tercatat 190 kali meluncurkan guguran lava dengan estimasi jarak luncur maksimal 2.000 meter ke arah barat daya dan Kali Bebeng. Aktivitas kegempaan Gunung Merapi tercatat 4 kali gempa awan panas guguran (AP), 8 kali gempa Vulkanik Dangkal (VTB), 55 kali gempa Fase Banyak (MP), 1.020 kali gempa Guguran (RF), 25 kali gempa Hembusan (DG), dan 10 kali gempa Tektonik (TT).

"Intensitas kegempaan pada pekan ini lebih tinggi," ujar Hanik.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA