Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

3 Pesan Erick Thohir untuk Generasi Muda Indonesia

Kamis 09 Dec 2021 14:50 WIB

Rep: Muhammad Nursyamsi/ Red: Fuji Pratiwi

 Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir. Erick menitipkan tiga pesan buat generasi muda.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir. Erick menitipkan tiga pesan buat generasi muda.

Foto: Kementerian BUMN
Anak muda diminta punya kapabilitas, bekerja dengan sungguh, dan terus belajar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mendukung penuh program Indonesia Global Talent Internship (IGTI) 2021 yang membuka kesempatan magang generasi muda di BUMN.

Erick mengatakan, para pelajar dengan pendidikan S2 dan S3 di mancanegara dapat mengikuti kesempatan magang di Pertamina, PLN, Bio Farma, Telkom, MIND ID, BTN, dan PTPN III dengan 44 area proyek dan riset.

Baca Juga

Dalam beberapa bulan terakhir, Erick mengaku banyak diminta berbicara di sejumlah universitas seperti Universitas Sumatera Utara (USU), Universitas Brawijaya, dan Universitas Indonesia. "Dua hal yang selalu saya rasakan saat ketemu generasi muda. Satu, optimisme yang luar biasa meski ada kegundahan sebenarnya," ujar Erick dalam acara Kick Off Indonesia Global Talent Internship (IGTI) 2021 di Jakarta, Kamis (9/12).

Erick berkaca pada pengalaman dirinya saat berkuliah di luar negeri yang seharusnya mengambil jurusan building science tapi justru berubah menjadi entrepreneurship. Erick mengaku ingin mempelajari entrepreneurship yang akan menjadi bekal baginya setelah selesai kuliah.

"Saya coba pelajari, kalau nanti lulus mau ke mana. Karena saya juga berpikir tidak mungkin bergantung hidup pada orangtua terus. Dalam kehidupan, tidak ada yang tahu, tiba-tiba usia 29 tahun pegang Koran Republika, tiba-tiba umur 40 terjun ke dunia olahraga, lalu di Asian Games, dan hari ini menjadi menteri," ucap Erick.

Erick berpesan generasi muda mempersiapkan tiga hal agar bisa menjadi generasi yang unggul di masa depan. Yakni, mempunyai kapabilitas, bekerja dengan sungguh, dan tidak pernah berhenti belajar.

"Kalian itu harus punya kapabilitas, harus jadi ekspertis ketika ingin sukses. Harus bekerja sungguh-sungguh, semaksimal mungkin ketika ada kesempatan datang dan benar-benar kerja pakai hati," ungkap Erick.

Erick meminta pemberian kesempatan magang dilakukan kepada generasi muda yang memiliki tekad dan kapabilitas. Erick juga ingin IGTI menjadi program yang berkelanjutan ke depan.

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA