Monday, 15 Rajab 1444 / 06 February 2023

Google Cloud Drive Diperbarui Jadi Lebih Praktis

Kamis 09 Dec 2021 06:58 WIB

Rep: Noer Qomariah Kusumawardhani/ Red: Nora Azizah

Penyimpanan Google Cloud Drive minimalisir file yang berantakan saat disimpan (Foto: ilustrasi cloud)

Penyimpanan Google Cloud Drive minimalisir file yang berantakan saat disimpan (Foto: ilustrasi cloud)

Foto: pixabay
Penyimpanan Google Cloud Drive minimalisir file yang berantakan saat disimpan.

REPUBLIKA.CO.ID, CALIFORNIA -- Google akan segera meluncurkan pembaruan untuk layanan penyimpanan cloud Drive. Layanan tersebut akan membantu meminimalkan kekacauan dan kebingungan yang disebabkan oleh file yang disimpan di beberapa lokasi sehingga lebih praktis.

Pada 2020, perusahaan meluncurkan sistem pintasan yang dirancang untuk menyederhanakan struktur file dan folder, dengan membuat pointer ke item, daripada memiliki item yang ada di beberapa lokasi. Dilansir dari Techradar, Kamis (9/12), sekarang, Google telah mengonfirmasi bahwa file multi-lokasi akan secara otomatis dimigrasikan ke pintasan, mulai awal tahun depan. 

Baca Juga

“Memperluas penggunaan pintasan akan meningkatkan konsistensi perilaku dan memudahkan pengguna untuk memahami bagaimana Drive mereka terstruktur,” tulis Google dalam pernyataan.

Sebagai akibat dari peralihan ke kerja jarak jauh selama pandemi, karyawan kini jauh lebih bergantung pada perangkat lunak produktivitas berbasis cloud (seperti Google Workspace) untuk berkolaborasi dengan rekan kerja dan organisasi mitra. Namun, ini telah menyebabkan masuknya jumlah dokumen, spreadsheet, presentasi, dan aset lain yang dihosting di Google Drive, menciptakan berbagai masalah manajemen file dan navigasi. 

Dengan pembaruan yang akan datang, Google berharap untuk menerapkan beberapa ukuran ketertiban pada kekacauan, yang hanya diperburuk oleh peluang file ada di banyak lokasi. 

Menurut posting blog, administrator akan diberi tahu melalui email beberapa pekan sebelum migrasi ke pintasan dilakukan. Sebelum proses dimulai, admin akan dapat menentukan apakah pintasan diperkenalkan di semua skenario yang mungkin, atau hanya untuk konten yang dibagikan dalam domain perusahaan itu sendiri. 

Sementara itu, pengguna Google Workspace akan diberikan spanduk peringatan tentang perubahan tersebut, tetapi tidak akan diminta untuk mengambil tindakan lebih lanjut. Semua izin file yang ada akan dipertahankan setelah migrasi terjadi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA