Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Mengapa Nabi Muhammad tak Bangun Istana? 

Kamis 09 Dec 2021 06:17 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Muhammad Hafil

Mengapa Nabi Muhammad tak Bangun Istana? Foto: Nabi Muhammad (ilustrasi)

Mengapa Nabi Muhammad tak Bangun Istana? Foto: Nabi Muhammad (ilustrasi)

Foto: Republika
Nabi Muhammad diperintah menyempurnakan akhlak manusia.

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA -- Nabi Muhammad SAW merupakan utusan Allah SWT yang diperintahkan untuk menyempurnakan akhlak manusia. Dalam perjalanan dakwah beliau, tak sekalipun Nabi mendirikan istana meski sebetulnya sangat mampu, mengapa demikian? 

Ahmad Mansur Suryanegara dalam buku Api Sejarah menjelaskan, untuk menegaskan tata kehidupan masyarakat Madinah, Rasulullah SAW tidak membangun istana. Beliau lebih dulu membangun Masjid Quba begitu menginjakkan kaki di kota tersebut ketika hijrah. 

Baca Juga

Bahkan ketika Nabi ditawari oleh malaikat Jibril untuk memilih hendak dijadikan apa, Rasulullah memilih untuk menjadi utusan Allah. Tak sekalipun Nabi berkeinginan untuk menjadi raja atau sejenisnya. 

Kemudian pada awalnya umat Islam yang berkiblat ke Masjid Al-Aqsa, kini diperintahkan berkiblat ke Masjid Al-Haram di Makkah. Pemindahan kiblat ini membuat salah satu masjid di Madinah pun ikut berpindah kiblat hingga memiliki dua kiblat, yaitu Masjid Qiblatain. 

Sedangkan Masjid Nabawi baru dibangun sesudah arah kiblat pindah ke Madjid Al-Haram di Makkah. Dalam masjid dan berandanya, Rasulullah SAW menjadikan markas besar, kantor pemerintahan, balai pertemuan, majelis taklim, dan tempat aktivitas lainnya. 

Rumah Rasulullah SAW pun berada di sebelah Masjid Nabawi yang sekarang menjadi makam Rasulullah, Sayyidina Abu Bakar, hingga Sayyidina Umar bin Khattab. 

 

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA