Monday, 22 Syawwal 1443 / 23 May 2022

Epidemiolog: Perkuat 3T dan 3M Cegah dan Kendalikan Covid-19

Kamis 09 Dec 2021 01:24 WIB

Red: Friska Yolandha

Seorang siswa mencuci tangan sebelum masuk ke kelas, di SDN 06 Lapai, Padang, Sumatera Barat, Senin (4/1). Epidemiolog dari Universitas Andalas (Unand) SumateraBarat Defriman Djafri mengatakan 3T dan 3M harus terus diperkuat sebagai strategi pengendalian dan pencegahan penularan COVID-19.

Seorang siswa mencuci tangan sebelum masuk ke kelas, di SDN 06 Lapai, Padang, Sumatera Barat, Senin (4/1). Epidemiolog dari Universitas Andalas (Unand) SumateraBarat Defriman Djafri mengatakan 3T dan 3M harus terus diperkuat sebagai strategi pengendalian dan pencegahan penularan COVID-19.

Foto: Antara/Iggoy el Fitra
Pencegahan ini harus tetap dilakukan meski kasus COVID-19 melandai.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Epidemiolog dari Universitas Andalas (Unand) SumateraBarat Defriman Djafri mengatakan 3T dan 3M harus terus diperkuat sebagai strategi pengendalian dan pencegahan penularan COVID-19. Pencegahan ini harus tetap dilakukan meski kasus COVID-19 melandai. 

"Justru, kondisi saat melandai ini, kita terus memperkuat 3T dan 3M yang sudah menjadi strategi pengendalian dan pencegahan selama ini," kata Defriman dalam keterangan pers yang diterima di Jakarta, Rabu (8/12).

Ia menjelaskan 3T adalah pengujian, pelacakan kontak atau kasus dan pengobatan. Sementara, 3M mencakup menggunakan masker, menjaga jarak/mengurangi mobilitas dan mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir.

Vaksinasi COVID-19, kata dia, tidak bisa menjadi satu-satunya upaya dalam menghadapi ancaman varian baru seperti varian Omicron yang menyebar lebih cepat dan dapat menyebar di antara orang-orang yang sudah divaksinasi ganda atau dengan dua dosis. Ia mengatakan ada mutasi yang sangat ekstensif dan secara signifikan dari sebelumnya, yang mengakibatkan sebagian virus dapat melewati perlindungan vaksin.

Oleh karena itu, deteksi awal secara cepat menjadi salah satu upaya yang penting dengan memasifkan pengujian dan pelacakan kasus-kasus yang ditemukan saat ini untuk menemukan ada tidaknya varian baru.

Dengan kondisi saat ini masih berstatus pandemi COVID-19, yang tidak melihat batas wilayah, maka bisa terjadi potensi gelombang penularan berikutnya, sehingga 3M juga harus terus dilakukan secara ketat sampai pandemi ini benar-benar berakhir. Untuk itu, 3T harus terus diperkuat bersamaan dengan 3M di tengah peningkatan cakupan vaksinasi dalam mengantisipasi ancaman varian baru dan mencegah serta mengendalikan penularan COVID-19. 

"Itu menjadi kunci dalam melawan COVID-19," katanya.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA