Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

RI Antisipasi Kasus Omicron tanpa Perjalanan Keluar Negeri

Selasa 07 Dec 2021 19:57 WIB

Red: Indira Rezkisari

Pemerintah terus mengantisipasi munculnya varian Omicron.

Pemerintah terus mengantisipasi munculnya varian Omicron.

Foto: Pixabay
Saat ini, sekitar 45 negara di dunia melaporkan adanya varian omicron.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmizi menyatakan, pemerintah terus mengantisipasi munculnya varian omicron. Termasuk mengawasi kasus omicron di dalam negeri meski tak ada riwayat perjalanan ke luar negeri.

"Kita tetap melakukan pengetatan di pintu masuk negara. Tapi kita tetap berhati-hati karena kemungkinan adanya varian Omicron yang dideteksi tanpa ada riwayat perjalanan ke luar negeri," ujar Siti Nadia Tarmidzi dalam dialog bertema "Disiplin Masker dan Vaksinasi Cegah Omicron," Selasa (7/12).

Baca Juga

Ia mengemukakan, di beberapa negara yang melaporkan adanya omicron, seperti Spanyol dan Amerika Serikat diketahui muncul varian omicron tanpa adanya riwayat perjalanan luar negeri dari yang terpapar. "Artinya itu menjadi perhatian kita untuk berhati-hati. Yang pasti kita harus berhati-hati dengan varian baru seperti omicron," ucapnya.

Saat ini, sekitar 45 negara di dunia melaporkan adanya varian Omicron. Artinya, penyebarannya cukup cepat sejak dilaporkan kemunculannya pada 24 November tahun ini.

Sejak 26 November 2021 varian omicron masuk dalam Variant of Concern (VoC). Ia mengingatkan, kelompok lansia berpotensi paling terkena dampak terhadap varian omicron seperti yang terjadi di Jerman.

"Seperti di Jerman dan di banyak negara lain itu adalah kelompok lansia yang paling akan berdampak," tuturnya. Maka itu, Nadia mengatakan, pemerintah akan memprioritaskan kelompok lansia untuk mendapatkan vaksin booster.

Dalam kesempatan sama, Biostatistika Epidemiologi FKM Universitas Airlangga, Windhu Purnomo mengatakan hingga hari ini belum diketahui pasti karakteristik virus Corona B.1.1.529 atau varian Omicron. "Sampai hari ini WHO belum tahu persis. Apakah lebih berbahaya dari Delta, lebih menular, atau mematikan, belum tahu persis. Tapi apapun itu jangan sampai masuk ke Indonesia," katanya.

Namun, ia menyampaikan, cara penularan varian Omicron sama dengan varian virus corona lainnya. Maka itu, cara pencegahannya pun sama.

"Kalau kita tidak ingin terjadi mutasi baru maka lakukan protokol kesehatan. Selama masih ada penularan maka risiko mutasi akan muncul. Maka jangan biarkan virus bertransmisi," tuturnya.

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA