Saturday, 19 Jumadil Akhir 1443 / 22 January 2022

Saturday, 19 Jumadil Akhir 1443 / 22 January 2022

Setelah Jadi ASN Polri, Eks Pegawai KPK Jalani Orientasi

Selasa 07 Dec 2021 18:27 WIB

Rep: Ali Mansur/ Red: Mas Alamil Huda

Mantan Penyidik KPK Novel Baswedan bersama Mantan Ketua Wadah Pegawai KPK Yudi Purnomo menjawab pertanyaan wartawan usai mengikuti uji kompetensi di Gedung Transnasional Crime Center (TNCC), Divisi Humas Polri, Jakarta, Selasa (7/12). Sebanyak 44 mantan pegawai KPK menjalani tes asesmen atau uji kompetensi dalam rangka perekrutan sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN) Polri.

Mantan Penyidik KPK Novel Baswedan bersama Mantan Ketua Wadah Pegawai KPK Yudi Purnomo menjawab pertanyaan wartawan usai mengikuti uji kompetensi di Gedung Transnasional Crime Center (TNCC), Divisi Humas Polri, Jakarta, Selasa (7/12). Sebanyak 44 mantan pegawai KPK menjalani tes asesmen atau uji kompetensi dalam rangka perekrutan sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN) Polri.

Foto: Republika/Putra M. Akbar
44 eks pegawai KPK akan menjalani masa orientasi setelah dilantik menjadi ASN Polri.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Sebanyak 44 mantan pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan menjalani masa orientasi setelah mereka dilantik menjadi aparatur sipil negara (ASN) Polri. Namun, hingga saat ini belum dapat diketahui kapan puluhan mantan pegawai lembaga antirasuah itu dilantik jadi ASN Polri.

"Setelah pelantikan kita ada orientasi. Jadi kita akan sedikit berbeda dengan teman-teman yang kemarin di Unhan (Universitas Pertahanan) di mana dibina dulu kemudian dilantik. Kalau kami ini akan dilantik dan ada orientasi," ujar mantan direktur Kampanye Sosialisasi Antikorupsi KPK Giri Suprapdiono di Gedung TNCC Mabes Polri, Jakarta Selatan, Selasa (7/12).

Baca Juga

Menurut Giri, dalam masa orientasi itu akan diisi dengan kegiatan pengenalan pengetahuan terkait pegawai negeri sipil (PNS) dan ASN, serta organisasi Polri. Harapannya, dengan adanya masa orientasi itu mantan pegawai KPK tidak kaget saat menjalankan tugas instansi kepolisian. Tidak dipungkiri, kata dia, bertugas di Korps Bhayangkara pihaknya membutuhkan informasi yang memadai.

Kendati demikian, Giri mengaku belum mengetahui  posisi yang akan diberikan kepadanya. Saat ini, kata dia, pihak Polri sedang menyusun penempatan sesuai kompetensi. Sebelumnya, 44 mantan pegawai KPK itu sudah menjalani uji kompetensi di gedung TNCC Mabes Polri dan saat ini sedang menunggu pelantikan.

"Mereka yang sedang menyusun dan saya pikir sebelum itu menjadi regulasi, belum bisa disampaikan karena hitam di atas putihnya regulasi," ungkap Giri. 

Sementara itu, mantan ketua Wadah Pegawai KPK Yudi Purnomo menyampaikan sebanyak 43 orang menjalani asesmen secara langsung di Mabes Polri, sedangkan satu orang lainnya menjalani secara virtual karena tengah berada di luar kota. Dikatakannya, pihak kepolisian selalu mempermudah prosesnya. Hanya saja, Yudi belum bisa memastikan waktu pelantikan menjadi ASN Polri. 

 

"Kami selalu menunggu tahap-tahap selanjutnya, yang jelas bahwa apa yang dilakukan kami pada kesempatan kali ini adalah upaya untuk kembali memberantas korupsi di Indonesia," tutur Yudi. 

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo merekrut 57 mantan pegawai KPK menjadi ASN Polri. Namun satu dari 57 mantan pegawai meninggal dunia. Kemudian dari 56 yang tersisa, 44 orang bersedia menjadi ASN Polri. Sementara, 12 orang mantan pegawai lainnya menolak penawaran Kapolri untuk menjadi ASN di instansi kepolisian tersebut.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA