Monday, 4 Jumadil Awwal 1444 / 28 November 2022

Ridwan Kamil Pastikan Situs Bung Karno Terawat

Selasa 07 Dec 2021 17:17 WIB

Red: Bilal Ramadhan

 Malam renungan memeringati 114 tahun kelahiran Presiden pertama Soekarno di monumen Penjara Banceuy Kota Bandung, Jumat (5/6) malam. (foto : Septianjar Muharam)

Malam renungan memeringati 114 tahun kelahiran Presiden pertama Soekarno di monumen Penjara Banceuy Kota Bandung, Jumat (5/6) malam. (foto : Septianjar Muharam)

Ada banyak situs-situs bersejarah kota dari sosok Bung Karno di Kota Bandung.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Gubernur Jawa Barat (Jabar) M Ridwan Kamil memastikan situs-situs Presiden RI pertama Ir Soekarno atau Bung Karno di Kota Bandung terawat dan dimuliakan.

"Di Bandung ini tempat lahir gagasan-gagasan besar Indonesia. Oleh karena itu, situs-situs Bung Karno yang hadir di Kota Bandung, dari ITB , Penjara Banceuy, Penjara Sukamiskin dan Rumah Ibu Inggit misalkan, kemudian Gedung Indonesia Menggugat semuanya saya laporkan, kami rawat, kami muliakan dengan sebaik-baiknya, dan sudah dilaporkan tadi malam," kata Ridwan Kamil.

Menurut pria yang akrab disapa Kang Emil ini, situs-situs tersebut merupakan sesuatu yang penting agar generasi mendatang mengetahui sejarah Indonesia. Dia mengatakan ada banyak situs-situs bersejarah kota dari sosok Bung Karno di Kota Bandung.

Misalnya, Penjara Banceuy yang menjadi saksi bisu perjuangan Bung Karno bersama masyarakat melawan ketidakadilan kepada para penjajah. Pada masa pemerintahan Hindia Belanda, Penjara Banceuy di Jalan Banceuy merupakan penjara yang digunakan untuk menahan para pribumi yang melakukan tindakan kriminal dan tahanan politik.

Dengan terjaganya situs-situs Bung Karno, ia berharap bisa melahirkan semangat marhaenisme. Kota Bandung sendiri memiliki cerita sendiri bagi lahirnya marhaenisme. Saat itu, Bung Karno terinspirasi dari sosok Marhaen.

"Mudah-mudahan membawa semangat bahwa di kota ini nilai-nilai marhaenisme, nilai-nilai Bung Karno, tetap abadi dan menjadi inspirasi kepada pejuang pemikir dan para pemikir pejuang," ucapnya.

Selain itu, dia juga berharap hal tersebut bisa menjadi semangat bagi PA GMNI untuk melahirkan ide-ide yang berguna bagi bangsa dan negara. Apalagi saat ini, Indonesia mengalami dua disrupsi.

"Kita sedang didisrupsi oleh 4.0 teknologi yang mendampaki sendi-sendi kehidupan kita, termasuk demokrasi. Kita sedang mengalami dipersimpangan disrupsi Covid-19 yang mendampaki juga apa masa depan kehidupan Indonesia usai Covid-19. Kita sedang mengalami banyak hal-hal baru yang hadir dalam keseharian kita," kata Kang Emil.

"Kami menitipkan mudah-mudahan kongres PA GMNI yang keempat ini melahirkan rekomendasi-rekomendasi untuk bangsa dan negara dalam menghadapi disrupsi-disrupsi yang tadi saya sebutkan," kata dia.

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA