Sunday, 13 Jumadil Akhir 1443 / 16 January 2022

TNI Tambah Alat Berat untuk Bantu Penanganan Erupsi Semeru

Selasa 07 Dec 2021 00:12 WIB

Rep: Flori Sidebang/ Red: Andi Nur Aminah

Prajurit TNI menyusuri jalur material guguran awan panas Gunung Semeru saat operasi pencarian korban di Desa Sumberwuluh, Lumajang, Jawa Timur, Senin (6/12/2021). Berdasarkan laporan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), jumlah korban meninggal dunia sampai Minggu (5/12) sore berjumlah 14 orang dan operasi pencarian korban oleh tim SAR gabungan masih terus berlangsung.

Prajurit TNI menyusuri jalur material guguran awan panas Gunung Semeru saat operasi pencarian korban di Desa Sumberwuluh, Lumajang, Jawa Timur, Senin (6/12/2021). Berdasarkan laporan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), jumlah korban meninggal dunia sampai Minggu (5/12) sore berjumlah 14 orang dan operasi pencarian korban oleh tim SAR gabungan masih terus berlangsung.

Foto: ANTARA/Zabur Karuru
Sejumlah alat berat TNI Angkatan Darat telah tiba di Kabupaten Lumajang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa menambah alat berat untuk membantu Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) dalam menangani wilayah yang terdampak erupsi Gunung Semeru. Sejumlah alat berat TNI Angkatan Darat (AD) telah tiba di Kabupaten Lumajang, Senin (6/12).

"Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa akan menambah alat-alat berat TNI AD (selain gelar pasukan, Tim Kesehatan, Tim Dapur Lapangan) untuk memperkuat BNPB melakukan tugas pokok dan fungsinya," kata Kepala Pusat Penerangan (Kapuspen) TNI, Mayjen Prantara Santosa dalam siaran persnya yang diterima di Jakarta, Senin (6/12).

Baca Juga

Prantara menyebut, beberapa bantuan yang dikirim TNI untuk membantu korban erupsi Gunung Semeru, yaitu personel dan alat berat dari Yonzipur 10. Personel ini ditempatkan di SDN Sumber Wuluh dan Polsek Candipuro. Kemudian, personel dan alat berat dari Yonzipur 5 yang diterjunkan di Desa Supit Urang.

Adapun alat-alat berat yang dikirimkan terdiri atas empat unit backhoe loader, dua unit self loader, satu unit dozer, dua unit bulldozer, dan delapan unit excavator. Lalu, delapan unit dump truck, satu unit crane, satu unit transporter, satu unit crane cargo, dua unit trailer kavaleri, dan satu unit trailer sipil.

Sebelumnya, erupsi dan banjir lahar terjadi di Gunung Semeru, Lumajang, Sabtu (4/12) pada pukul 15.20 WIB. Badan Nasional Penanggulangan Bencana melaporkan melalui data Pusdalops, sebanyak 22 orang meninggal dunia akibat awan panas guguran Gunung Semeru, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Sebanyak lima dari total korban meninggal belum bisa diidentifikasi.

"Data pukul 17.30 WIB, jumlah korban meninggal yang dilaporkan Pusdalops BNPB itu 22 orang," ujar Pelaksana Tugas Kepala Pusat Data, Informasi, dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Abdul Muhari dalam konferensi pers, Senin (6/12).

"Kami juga menerima laporan Pusdalops, masih ada 27 korban hilang yang masih jadi fokus pencarian tim pencarian, dan total masyarakat terdampak di dua kecamatan terdampak langsung guguran awan panas, maupun delapan kecamatan terdampak debu vulkanis sebanyak 5.205 orang," kata dia.

Dia menjelaskan, jumlah pengungsi di 19 titik pengungsian sebanyak 2.004 jiwa. Dengan rincian 305 jiwa di sembilan titik Kecamatan Pronojiwo, 1.136 jiwa di enam titik Kecamatan Candipuro, dan 563 jiwa di empat titik Kecamatan Pasirian. Kebutuhan logistik dasar, makanan, selimut, matras untuk para pengungsi sudah terpenuhi. Jika nantinya masih membutuhkan penambahan, ia menjelaskan kementerian/lembaga sudah siap untuk memenuhi.

 

 

Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA