Monday, 21 Jumadil Akhir 1443 / 24 January 2022

Update, 22 Meninggal Akibat Erupsi Gunung Semeru

Senin 06 Dec 2021 20:17 WIB

Red: Indira Rezkisari

Sejumlah relawan melewati jalan berlumpur untuk melakukan evakuasi korban yang diduga masih tertimbun longsoran material awan panas di Dusun Curah Kobokan, Desa Supitarang, Kabupaten Lumajang, Senin (6/12). Dusun Curah Kobokan adalah salah satu wilayah yang terdampak cukup parah akibat erupsi Gunung Semeru. Hampir semua rumah warga di lokasi itu hancur.

Sejumlah relawan melewati jalan berlumpur untuk melakukan evakuasi korban yang diduga masih tertimbun longsoran material awan panas di Dusun Curah Kobokan, Desa Supitarang, Kabupaten Lumajang, Senin (6/12). Dusun Curah Kobokan adalah salah satu wilayah yang terdampak cukup parah akibat erupsi Gunung Semeru. Hampir semua rumah warga di lokasi itu hancur.

Foto: undefined
Laporan warga masih ada 27 orang yang belum ditemukan pascaerupsi Semeru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan Nasional Penanggulangan Bencana melaporkan melalui data Pusdalops, sebanyak 22 orang meninggal dunia akibat awan panas guguran Gunung Semeru, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur. Sebanyak lima dari total korban meninggal belum bisa diidentifikasi.

"Data pukul 17.30 WIB, jumlah korban meninggal yang dilaporkan Pusdalops BNPB itu 22 orang," ujar Pelaksana Tugas Kepala Pusat Data, Informasi, dan Komunikasi Kebencanaan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Abdul Muhari dalam konferensi pers, Senin (6/12).

Baca Juga

Ia memerinci, korban meninggal dunia yang dilaporkan 14 orang di Kecamatan Pronojiwo dan delapan orang di Kecamatan Candipuro. Korban meninggal di Kecamatan Pronojiwo, terdapat lima jenazah yang belum teridentifikasi, sedangkan dua jenazah sudah berada di RSUD Pasirian dan tiga jenazah lain ditemukan di RT 16/05 Curah Kobokan, sekitar pukul 14.15 WIB.

"Sembilan korban lain di Kecamatan Pronojiwo sekarang sudah dimakamkan," ujarnya.

Pada delapan jenazah di Kecamatan Candipuro, terdapat satu jenazah korban ditemukan di Dusun Kebondeli Selatan, pukul 15.45 WIB, yang masih belum teridentifikasi.

"Kami juga menerima laporan Pusdalops, masih ada 27 korban hilang yang masih jadi fokus pencarian tim pencarian, dan total masyarakat terdampak di dua kecamatan terdampak langsung guguran awan panas, maupun delapan kecamatan terdampak debu vulkanis sebanyak 5.205 orang," kata dia.

Dia menjelaskan, jumlah pengungsi di 19 titik pengungsian sebanyak 2.004 jiwa dengan rincian 305 jiwa di sembilan titik Kecamatan Pronojiwo, 1.136 jiwa di enam titik Kecamatan Candipuro, dan 563 jiwa di empat titik Kecamatan Pasirian. Kebutuhan logistik dasar, permakanan, selimut, matras untuk para pengungsi sudah terpenuhi. Jika nantinya masih membutuhkan penambahan, ia menjelaskan kementerian/lembaga sudah siap untuk memenuhi.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Republika Online (@republikaonline)

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA