Tuesday, 15 Jumadil Akhir 1443 / 18 January 2022

Tuesday, 15 Jumadil Akhir 1443 / 18 January 2022

Pakar Nilai Booster Jadi Standar Baru Vaksinasi Covid-19

Selasa 07 Dec 2021 06:10 WIB

Red: Nora Azizah

Mendapatkan booster dinilai memberikan perlindungan terbaik dengan cepat.

Mendapatkan booster dinilai memberikan perlindungan terbaik dengan cepat.

Foto: PxHere
Mendapatkan booster dinilai memberikan perlindungan terbaik dengan cepat.

REPUBLIKA.CO.ID, 

Oleh: Umi Nur Fadhilah

Baca Juga

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS hampir 60 persen orang Amerika telah menerima vaksinasi Covid-19 penuh, dengan satu suntikan vaksin Johnson & Johnson atau dua suntikan Pfizer atau Moderna. Namun, para ahli mulai percaya bahwa varian omicron, yang telah terdeteksi di setidaknya 11 negara bagian, dapat membalikkan setidaknya beberapa kemajuan kekebalan Amerika saat menyebar ke seluruh negeri.

“Omicron adalah varian terobosan kekebalan, yang menerobos kekebalan yang disebabkan oleh infeksi dan/atau vaksinasi sebelumnya,” kata seorang profesor biologi dan biostatistik di Katholieke Universiteit Leuven Belgia, Tom Wenseleers dilansir News Yahoo, Selasa (7/12).

Sebelumnya, dia telah meninjau data terbaru dari Afrika Selatan, di mana varian itu pertama kali terdeteksi yang mendorong lonjakan infeksi dan rawat inap. 

“Orang yang mendapatkan booster secepatnya adalah perlindungan terbaik untuk saat ini, setidaknya sampai vaksin yang diadaptasi secara khusus tiba,” ujar Wenseleers.

Menurut direktur Scripps Research Translational Institute, Eric Topol, dosis tiga suntikan Pfizer atau Moderna atau satu suntikan Johnson & Johnson, ditambah booster harus menjadi standar baru untuk vaksinasi penuh. Untuk orang dengan infeksi Covid-19 sebelumnya, satu atau dua suntikan akan membentuk kekebalan hibrida yang kuat. Namun sebaliknya, AS melakukan cara yang salah dalam hal vaksinasi. 

“Kami berada di 59 (persen) dan memudar karena perlindungan berkurang untuk orang-orang tanpa booster,” kata Topol.

Untuk ancaman varian omicron, AS perlu mengambil langkah dan memikirkan kembali apa yang diperlukan untuk perlindungan penuh. Pakar penyakit menular terkemuka di negara itu, Anthony Fauci sedang mendiskusikan booster untuk warna negara. Baik vaksin maupun virus melatih sel T dan sel B sistem kekebalan untuk memblokir penyakit parah. Para ahli percaya kebanyakan orang yang telah menerima dua suntikan vaksin atau pulih dari Covid-19 akan mempertahankan perlindungan yang signifikan.

Di Afrika Selatan, peneliti mengamati bawah omicron bisa menghindari antibodi yang ada, yaitu penghalang awal yang mencegah SARS-CoV-2untuk berlabuh ke sel yang rentan, atau mengalokasikan virus untuk menghancurkan sebelum menginfeksi inangnya. Antibodi terpenting menargetkan tiga lokasi pada protein lonjakan SARS-CoV-2, sementara omicron membawa mutasi di ketiga wilayah dan masing-masing menyerupai mutasi sebelumnya yang diketahui menggagalkan pertahanan kekebalan tubuh.

Angka-angka dari Afrika Selatan serius. Sebelum omicron terdeteksi pada 23 November, negara itu rata-rata memiliki sekitar 300 kasus Covid-19 per har, atau sekitar 2 persen dari tes Covid-19 kembali positif. Hanya 10 hari kemudian, pejabat Afrika Selatan melaporkan lebih dari 16 ribu kasus dan tingkat tes positif lebih dari 24 persen. Omicron menyumbang lebih dari tiga perempat infeksi secara nasional di negara itu. Faktanya, peningkatan penerimaan rumah sakit dari minggu ke minggu di negara itu sudah lebih tinggi daripada di awal gelombang sebelumnya.

Para peneliti masih mencoba untuk menentukan apakah omicron lebih menular atau mematikan daripada delta? Namun, para ilmuwan itu sudah mengatakan bahwa varian ini tampaknya menyebar lebih dari dua kali lebih cepat dari delta. 

“Ini sebenarnya benar-benar mencolok seberapa cepat tampaknya telah mengambil alih,” ujar direktur pusat pemodelan epidemiologi di Universitas Stellenbosch di Afrika Selatan, Juliet Pulliam.

Dia mengatakan bahwa kekebalan alami saja tidak banyak menghentikan penyebaran omicron. Data yang sesuai belum tersedia untuk infeksi terobosan pada orang yang menerima dua atau tiga dosis vaksin, dan ada alasan untuk percaya bahwa kekebalan yang diinduksi vaksin dapat bertahan lebih baik terhadap omicron karena antibodinya cenderung mengikat lebih banyak bagian virus daripada yang diinduksi oleh infeksi sebelumnya.

“Semua orang dewasa membutuhkan suntikan ketiga terlepas dari varian omicron,” kata dekan Brown University School of Public Health, Ashish K Jha.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA