Thursday, 18 Syawwal 1443 / 19 May 2022

2 Helikopter-3 Kompi TNI Dikerahkan Evakuasi Korban Semeru

Sabtu 04 Dec 2021 23:20 WIB

Red: Reiny Dwinanda

Sejumlah warga mengungsi di balai desa untuk menghindari letusan susulan Gunung Semeru di Sumberwuluh, Lumajang, Jawa Timur, Sabtu (4/12/2021). Andaikan jalur darat tidak bisa diakses, BNPB akan mengerahkan dua helikopter untuk mengevakuasi warga yang masih terjebak.

Sejumlah warga mengungsi di balai desa untuk menghindari letusan susulan Gunung Semeru di Sumberwuluh, Lumajang, Jawa Timur, Sabtu (4/12/2021). Andaikan jalur darat tidak bisa diakses, BNPB akan mengerahkan dua helikopter untuk mengevakuasi warga yang masih terjebak.

Foto: ANTARA/Muhammad Sidkin Ali/Radar Semeru
Masih ada warga terdampak erupsi Semeru yang terjebak dan belum bisa dievakuasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Suharyanto mengatakan, pihaknya menyiapkan dua unit helikopter untuk kebutuhan evakuasi korban letusan Gunung Semeru. Lalu, ada tiga satuan setingkat kompi TNI yang dikerahkan untuk membantu penanganan.

"Saya tadi sudah koordinasi dengan Kasdam Brawijaya, sudah juga membuat surat kepada Panglima TNI, sudah koordinasi, kami pastikan tiga satuan setingkat kompi bisa membantu Pak Bupati di lapangan malam ini untuk melakukan penanganan awal," kata Kepala BNPB dalam konferensi pers secara daring yang dipantau di Jakarta, Sabtu.

Baca Juga

Bupati Lumajang Thoriqul Haq yang turut bergabung dalam konferensi pers tersebut meminta bantuan pasukan kepada Kepala BNPB untuk penanganan awal maupun membantu evakuasi warga yang masih terjebak. Selain itu, Suharyanto juga memastikan telah menyiapkan dua unit helikopter yang bisa digunakan sewaktu-waktu apabila evakuasi korban tidak bisa dilakukan melalui jalur darat.

"Artinya, keselamatan rakyat yang diutamakan," tutur Suharyanto.

Andaikan cuaca memungkinkan, menurut Suharyanto, BNPB akan menyiapkan dua unit helikopter sebagai alat evakuasi warga. Helikopter akan diterbangkan kalau evakuasi lewat darat tidak bisa diakses.

"Delapan orang yang terjebak akan kami upayakan untuk bisa dievakuasi," kata Suharyanto.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA