Tuesday, 16 Syawwal 1443 / 17 May 2022

Sebagian Korban Guguran Awan Panas Semeru Alami Luka Bakar

Sabtu 04 Dec 2021 22:33 WIB

Red: Andi Nur Aminah

Petugas mengevakuasi warga terdampak erupsi Gunung Semeru di Sumberwuluh, Lumajang, Jawa Timur, Sabtu (4/12/2021).

Petugas mengevakuasi warga terdampak erupsi Gunung Semeru di Sumberwuluh, Lumajang, Jawa Timur, Sabtu (4/12/2021).

Foto: ANTARA/Muhammad Sidkin Ali/Radar Semeru
Puskesmas yang ada di sekitar lokasi bencana mempersiapkan segala pelayanan kesehatan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Pusat Krisis Kesehatan Kementerian Kesehatan RI Eka Jusuf Singka mengatakan sebagian korban guguran awan panas Gunung Semeru di Kecamatan Candipuro, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur, Sabtu (4/12) mengalami luka bakar. "Korban dari lapangan terpantau bahwa sebagian adalah luka bakar," kata Eka Jusuf Sinka saat menyampaikan keterangan pers yang diikuti dari Jakarta melalui YouTube BNPB, Sabtu malam.

Eka telah menginstruksikan agar Puskesmas yang ada di sekitar lokasi bencana untuk mempersiapkan segala pelayanan kesehatan yang diakibatkan oleh bencana Gunung Semeru. Tim Pusat Krisis Kesehatan (Puskris) Kemenkes RI dari Surabaya dan DKI Jakarta, Eka mengatakan, sedang dikerahkan memberi bantuan perawatan kepada korban ke Lumajang.

Baca Juga

"Sebagian juga sudah ada di Surabaya untuk berkoordinasi dengan Kantor Pusat Krisis dan Dinas Kesehatan Jawa Timur. Mereka membawa logistik sudah bergerak ke Lumajang dari Surabaya dan dari Jakarta," katanya.

Tim Puskris bersama BNPB diberangkatkan ke lokasi kejadian pukul 21.00 WIB melalui jalur darat untuk mengantarkan bantuan logistik. Bantuan berupa tenda 6x12 meter, masker kain, masker medis, masker N95, hand sanitizer. 

"Kami membawa bantuan alat medis seperti masker N95, sarung tangan, salep luka bakar, segera digerakkan pada hari ini juga malam ini ke lokasi," katanya.

Seluruh bantuan tersebut diantarkan oleh Tim Puskris untuk memperkuat pelayanan kesehatan di Puskesmas. "Kami juga telah membawa tenda untuk melakukan pelayanan kesehatan darurat di lapangan dan memperkuat pelayanan kesehatan di pengungsian," ujarnya.

 

sumber : Antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA