Wednesday, 23 Jumadil Akhir 1443 / 26 January 2022

Wednesday, 23 Jumadil Akhir 1443 / 26 January 2022

Tagana Cek Infrastruktur Terdampak Erupsi Semeru

Sabtu 04 Dec 2021 20:16 WIB

Rep: Dadang Kurnia / Red: Andi Nur Aminah

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa

Foto: Pemprov Jawa Timur
Penanganan erupsi Gunung Semeru di Lumajang dipastikan akan melibatkan semua pihak.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyatakan, pihaknya langsung berkoordinasi terkait kondisi dan situasi situasi terkini warga di sekitar Gunung Semeru, setelah terjadinya erupsi pada Sabtu (4/12). Khofifah menyatakan, saat ini tim Tagana telah bergerak untuk melakukan pengecekan infrastruktur yang terdampak erupsi tersebut.

"Tagana bergerak. Lagi dicek infrastruktur yang dari Malang ke Lumajang. Karena ada info jembatan yang mungkin harus dicek ulang," ujarnya sesuai hadiri Paripurna di Gedung DPRD Jatim, Surabaya, Sabtu (4/12). 

Baca Juga

Khofifah menyatakan, dia bakal langsung bergerak menuju Lumajang guna meninjau langsung kondisi dan situasi di sana. Khofifah pun mengakui belum secara persis mengetahui kondisi di lokasi kejadian pascaerupsi. "Kalau aku sudah di sana, aku bisa cerita detail. Kalau ini kan koordinasi kita ya telephone, ya foto-foto," ujarnya. 

Namun demikian, Khofifah memastikan, penanganan erupsi Gunung Merapi di Lumajang, akan melibatkan semua pihak. Utamanya kepala daerah yang berada di sekitar Gunung Merapi. "Insya Allah bupati wali kota sudah terkonfirmasi, mereka akan gotong royonglah membantu Lumajang," ujarnya. 

Berdasarkan laporan Badan Penanggulangan Bencana Daerah Jawa Timur, masyarakat yang terdampak kini mengungsi di Desa Sumberwuluh, dan masih dalam pendataan. Sementara lokasi yang terdampak antara lain, Desa Supiturang dan Desa Curah Kobokan di Kecamatan Pronojiwo, serta Desa Sumberwuluh di Kecamatan Candipuro.

 

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA