Wednesday, 24 Syawwal 1443 / 25 May 2022

Syarikat Islam Berjuang Serius untuk Perbaiki Ekonomi Umat  

Sabtu 04 Dec 2021 06:45 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Syarikat Islam melakukan kerja-kerja di bidang ekonomi hingga pendidikan. Syarikat Islam

Syarikat Islam melakukan kerja-kerja di bidang ekonomi hingga pendidikan. Syarikat Islam

Foto: ist
Syarikat Islam melakukan kerja-kerja di bidang ekonomi hingga pendidikan

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO— Organisasi dagang Syarikat Islam berkomitmen berjuang untuk memperbaiki ekonomi umat baik melalui dakwah maupun optimalisasi teknologi.

"Kami ingin membawa Syarikat Islam kembali ke khitah awal organisasi, yakni melakukan perjuangan memperbaiki ekonomi umat, ekonomi kaum pribumi," kata Ketua Umum Syarikat Islam, Hamdan Zoelva, pada Kongres Nasional ke-41 Syarikat Islam yang mengangkat tema "Penguatan Dakwah Ekonomi Menghadapi Era Masyarakat 5.0" dan juga mengangkat tagline "Kembali ke Laweyan" di Hotel Novotel Solo, Jumat (3/12).

Baca Juga

Ia mengatakan sejauh ini Syarikat Islam sudah mengambil posisi yang strategis termasuk mengambil jarak yang sama dengan seluruh partai politik di Indonesia.

"Kami juga tidak meninggalkan dakwah pendidikan, keagamaan. Selama lima tahun ini, perkembangan dakwah ekonomi kita direspons baik oleh kaum organisasi serumpun maupun kalangan luar Syarikat Islam," katanya.

Selain itu, dikatakannya, juga tumbuh bibit-bibit pengembangan ekonomi Syarikat Islam, salah satunya mini market Syarikat Islam yang tumbuh dengan baik.

"Di tengah pandemi justru mendatangkan keuntungan. Syarikat Islam tumbuh dari bawah sehingga mampu memperoleh pondasi kukuh. Semangat bangun usaha sendiri, bangun perusahaan, itulah yang menggembirakan saya," katanya.

Ia mengatakan upaya yang dilakukan pengurus Syarikat Islam untuk memperluas dagang umat, yakni dengan optimalisasi teknologi berbasis internet. 

"Syarikat Islam mengambil tema society 5.0, kembali ke semangat dagang dan kemandirian. Era ini menuntut tatanan masyarakat serba cepat, efisien, tidak kenal batas. Dua tahun lalu kami melakukan riset, insyaallah kami akan membuat platform di bawah bendera Syarikat Islam. Memberikan akses informasi, pendidikan, hingga berusaha ke semua orang, memfasilitasi jual beli tanpa perantara," katanya.

Pada kesempatan yang sama, Menteri Agama RI Yaqut Cholil Qoumas berharap Syarikat Islam terus konsisten menjalankan dakwah ekonomi.

"Saya yakin Syarikat Islam bisa menghasilkan spirit kuat dalam jalannya roda organisasi. Syarikat Islam juga banyak menelurkan ide untuk tata kehidupan Bangsa Indonesia," katanya.

Selain itu, dikatakannya, Syarikat Islam juga mampu menjadi komunikator dan media sosialisasi umat Islam.

"Mampu menyadarkan umat bahwa dia jadi bagian Bangsa Indonesia. Oleh karena itu, saya mengajak Syarikat Islam untuk terus menjalin persahabatan dan kerja sama demi ukhuwah wathaniyah (persaudaraan kebangsaan)," katanya.

Terkait hal itu, ia juga memastikan Kementerian Agama terbuka dengan berbagai kerja sama demi kemajuan Syarikat Islam.  

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA