Thursday, 24 Jumadil Akhir 1443 / 27 January 2022

Thursday, 24 Jumadil Akhir 1443 / 27 January 2022

Zat Aditif Makanan Bisa Ubah Mikrobioma Usus

Jumat 03 Dec 2021 17:43 WIB

Rep: Umi Nur Fadhilah/ Red: Nora Azizah

Sejumlah zat tambahan makanan ternyata tidak bisa diserap usus.

Sejumlah zat tambahan makanan ternyata tidak bisa diserap usus.

Foto: www.freepik.com.
Sejumlah zat tambahan makanan ternyata tidak bisa diserap usus.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah studi menyelidiki efek aditif makanan umum pada bakteri usus manusia. Studi menemukan pengemulsi karboksimetilselulosa dapat mengubah kualitas dan komposisi mikrobioma, dan berpotensi meningkatkan risiko seseorang mengalami peradangan usus kronis.

Banyak bahan tambahan makanan yang disetujui untuk konsumsi manusia di abad ke-20 secara umum aman berdasarkan penelitian. Namun, akhir-akhir ini justru menunjukkan sebagian besar bahan tambahan itu melewati usus kita tidak diserap dan dihilangkan dalam tinja.

Baca Juga

Namun, pemahaman kita yang berkembang tentang hubungan antara populasi besar bakteri di usus dan kesehatan secara umum telah membuat banyak peneliti mengevaluasi kembali efek bahan kimia ini, yang sebelumnya dianggap tidak berbahaya.

Titanium dioksida, misalnya, digunakan selama beberapa dekade sebagai pewarna makanan putih. Baru-baru ini, para ilmuwan menemukan efek mendalam bahan kimia pada mikrobioma usus, terutama ketika dikirim dalam bentuk nanopartikel. Banyak negara di dunia kini telah melarang zat aditif dari makanan.

Carboxymethylcellulose (CMC) pada awalnya disetujui sebagai aman untuk digunakan dalam makanan pada 1960-an. Hal ini umumnya digunakan sebagai zat pengental atau pengemulsi, dan terdaftar di bawah nomor E 466 atau 469. Hal ini juga kadang-kadang disebut sebagai gum selulosa dan ditambahkan ke makanan sebagai serat makanan.

Baru-baru ini, penelitian laboratorium dan hewan menunjukkan CMC dapat mengganggu mikrobioma usus dan mendorong perkembangan penyakit inflamasi. Namun, efek CMC pada hewan tidak berarti berbahaya bagi manusia. Jadi, penelitian baru ini bertujuan untuk menguji secara sistematis bagaimana CMC memengaruhi mikrobioma usus manusia.

Sebanyak 16 subjek direkrut untuk apa yang dikenal sebagai studi makan terkontrol. Selama 11 hari para peserta dirawat inap di lingkungan rumah sakit dan menerima diet yang dilengkapi dengan CMC atau diet bebas CMC.

Pada akhir penelitian, perubahan penting terdeteksi pada populasi bakteri usus dari kelompok CMC dibandingkan dengan kontrol yang diberi diet yang sama tetapi tanpa CMC. Bersamaan dengan perubahan bakteri, perubahan pada metabolit bakteri, termasuk pengurangan asam lemak rantai pendek dan asam amino bebas, terdeteksi.

“Kami mengamati perubahan mencolok dalam mikrobiota usus, metabolisme tinja dan, pada sebagian peserta, perambahan mikrobiota pada epitel usus,” tulis para peneliti dalam studi yang baru diterbitkan dilansir New Atlas, Jumat (3/12).

Perubahan utama dalam metabolisme tinja pada pemberian CMC adalah hilangnya metabolit yang konon bermanfaat. Peneliti memperkirakan perubahan ini mencerminkan hilangnya taksa utama dan/atau gangguan umum homeostasis komunitas mikroba.

Para peneliti jelas mencatat bahwa durasi penelitian yang singkat berarti tidak mungkin untuk secara langsung menghubungkan konsumsi CMC dengan perkembangan peradangan usus kronis. Namun, perlu dicatat semua perubahan yang terdeteksi dalam studi singkat berkorelasi dengan biomarker yang sebelumnya terkait dengan penyakit inflamasi.

"Ini tentu saja membantah argumen 'itu hanya melewati' yang digunakan untuk membenarkan kurangnya studi klinis tentang aditif," ujar penulis senior studi tersebut Andrew Gewirtz.

Ke depan, penelitian menunjukkan tingkat CMC dapat diukur secara efektif dalam tinja. Ini menawarkan cetak biru masa depan untuk mempelajari aditif makanan pada populasi dengan penyakit inflamasi kronis. Peneliti juga mencatat bahwa CMC tingkat tinggi diberikan kepada peserta penelitian (15 gram per hari). Ini lebih tinggi daripada yang dikonsumsi kebanyakan orang secara alami, tetapi penelitian menunjukkan ini dapat memperkirakan jumlah total konsumsi pengemulsi oleh orang-orang yang dietnya sebagian besar terdiri dari makanan olahan yang mengandung banyak pengemulsi.

Pada akhirnya, para peneliti berhipotesis CMC dapat memainkan semacam peran dalam munculnya penyakit radang usus kronis selama beberapa dekade terakhir. Tentu saja, aditif makanan tunggal ini tidak dicurigai sebagai satu-satunya penyebab penyakit radang, tetapi justru dapat berkontribusi pada risiko keseluruhan seseorang terkena radang usus.

“Apresiasi terhadap peran mikrobiota usus dalam mendorong peradangan menyebabkan minat pada bahan tambahan makanan yang mampu mengganggu hubungan mikrobiota inang,” tulis penelitian itu. Studi baru ini diterbitkan dalam jurnal Gastroenterology.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA