Wednesday, 23 Jumadil Akhir 1443 / 26 January 2022

Wednesday, 23 Jumadil Akhir 1443 / 26 January 2022

Orang Terpapar Omicron dan Sudah Vaksin Alami Gejala Ringan

Jumat 03 Dec 2021 08:11 WIB

Rep: Rizky Jaramaya/Umi Nur Fadhillah/ Red: Friska Yolandha

Seorang pejalan kaki memakai masker saat melewati mural di London, Selasa, 30 November 2021. Dengan munculnya varian omicron, pemerintah Inggris mewajibkan orang untuk memakai masker di toko-toko dan di angkutan umum mulai Selasa.

Seorang pejalan kaki memakai masker saat melewati mural di London, Selasa, 30 November 2021. Dengan munculnya varian omicron, pemerintah Inggris mewajibkan orang untuk memakai masker di toko-toko dan di angkutan umum mulai Selasa.

Foto: AP/Kirsty Wigglesworth
Kasus pasien yang mengalami infeksi ulang terkait omicron tak tunjukkan gejala parah.

REPUBLIKA.CO.ID, CAPE TOWN -- Afrika Selatan mengalami peningkatan infeksi ulang Covid-19 karena varian omicron. Ahli mikrobiologi di Institut Nasional untuk Penyakit Menular Afrika Selatan, Anne von Gottberg, mengatakan, pasien yang terinfeksi ulang dan pasien yang terinfeksi dengan varian omicron setelah vaksinasi menunjukkan gejala ringan.

“Infeksi sebelumnya dapat melawan terhadap (varian) delta, tetapi sekarang dengan (varian) omicron tampaknya tidak demikian,” kata von Gottberg.

Baca Juga

Von Gottberg mengatakan, kasus pasien yang mengalami infeksi ulang terkait varian omicron tidak menunjukkan gejala parah. Hal serupa juga terjadi pada pasien yang telah menerima vaksinasi lengkap. Von Gottberg mengatakan larangan bepergian yang diberlakukan oleh banyak negara pada penumpang dari Afrika Selatan, berdampak negatif pada logistik penelitian ilmiah terhadap varian omicron.

"Ada lebih sedikit penerbangan yang dapat dipilih untuk membawa reagen, membawa peralatan, selain mengirimkan spesimen dan isolat," ujar von Gottberg.

Isolat adalah kultur mikroorganisme yang diisolasi untuk dipelajari. Sementara para pemimpin Afrika juga memprotes tentang pembatasan perjalanan. Para pemimpin tersebut mengatakan, negara mereka sedang dihukum karena transparansi mereka dalam melaporkan data pada varian baru. Saat ini, lebih dari 50 persen negara Afrika dapat melakukan pengurutan genom untuk mengidentifikasi varian omicro. 

Pejabat Organisasi Keaehatan Dunia (WHO) mengatakan, vaksinasi Covid-19 di Afrika telah meningkat. Lima negara Afrika, termasuk Afrika Selatan telah melakukan vaksinasi terhadap lebih dari 40 persen populasi mereka. Secara terpisah, Kepala Pusat Pengendalian Penyakit Afrika, John Nkengasong, mengatakan, pasokan vaksin ke benua Afrika telah meningkat.

“Vaksin mulai mengalir ke benua (Afrika) dengan cara yang sangat dapat diprediksi dan stabil,” kata Nkengasong.

Nkengasong menambahkan, tantangannya sekarang adalah memastikan penyerapan vaksin berjalan dengan baik. Dia mengatakan hal tersebut dalam konteks di mana keraguan vaksin tetap tinggi di Afrika. Beberapa negara Afrika telah menunda pengiriman vaksin, termasuk dosis yang diberikan di bawah Tim Tugas Akuisisi Vaksin Afrika Uni Afrika.

“Penyerapannya tidak seperti yang ingin kita lihat,” ujar Nkengasong.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA