Thursday, 17 Jumadil Akhir 1443 / 20 January 2022

Thursday, 17 Jumadil Akhir 1443 / 20 January 2022

Ottoman dan Peradaban yang Mencintai Bunga

Jumat 03 Dec 2021 07:30 WIB

Rep: Umar Mukhtar/ Red: Muhammad Hafil

Ottoman dan Peradaban yang Mencintai Bunga. Foto: Lukisan Sultan Mehmed II sedang mencium bunga.

Ottoman dan Peradaban yang Mencintai Bunga. Foto: Lukisan Sultan Mehmed II sedang mencium bunga.

Foto: Daily Sabah
Banyak lukisan mini menunjukkan sultan Ottoman memegang bunga.

REPUBLIKA.CO.ID,ANKARA -- Bunga adalah anak alam yang luar biasa dan mungkin yang paling indah dilihat mata dan jiwa karena bentuknya yang harmonis. Warnanya yang indah dan aroma yang juga unik. Kebanyakan orang lebih menyukai wewangian bunga karena kualitasnya yang alami dan menenangkan.

 

Baca Juga

Bahkan saat ini bunga memainkan peran besar dalam industri aromatik, terutama aroma ringan dari mawar taman dan bunga dinding, serta bunga yang lebih memabukkan seperti melati dan lili. Nabi Muhammad menyukai aroma bunga, terutama violet.

Ekrem Bugra Ekinci, melalui tulisannya yang dimuat di laman Daily Sabah, mengungkapkan keterkaitan Era Ottoman dan bunga. Dia menyampaikan bahwa Ottoman adalah peradaban yang mencintai bunga. Selain di kebun, mereka biasa menanam bunga di rumah dan di depan jendela.

Para ibu dan nenek memandang bunga seolah-olah mereka sedang melihat anak dan cucu mereka. Bahkan menanam bunga adalah hobi pria yang serius. Pola bunga lebih disukai untuk gaun. Bahkan kepribadian serius seperti Sultan Mehmed II digambarkan oleh seniman dengan bunga di tangannya.

Anak perempuan dinamai bunga, dan laki-laki menempelkannya pada sorban mereka. Batu nisan para wanita dihiasi dengan bunga. Bunga-bunga menghiasi lingkungan dan melembutkan hati. Setiap rumah di Istanbul memiliki bunga. Dari yang miskin hingga yang kaya, ada bunga dalam pot dan kaleng di jendela setiap rumah. Setiap rumah memiliki taman atau lorong, bahkan jika itu kecil, di mana bunga-bunga menyelimuti rumah dengan aroma mereka.

Gaun wanita selalu terbuat dari kain bunga di masa lalu. Bahkan sandal pun terbuat dari kain bermotif bunga; apalagi, bunga ditempelkan di ujung sepatu. Sebagian besar kaus kaki wanita Anatolia menampilkan motif bunga, dan setiap desain memiliki nama.

Bahkan pakaian pria pun akan bermotif bunga. Jubah sultan yang dihiasi anyelir warna delima ada di museum. Anyelir adalah simbol kebangsawanan dan kesetiaan. Bunga bahkan ditambahkan ke lekukan aksesori yang khusyuk ini. Sebagian besar jambul sultan berbentuk bunga. Khususnya pada perhiasan, motif utamanya adalah bunga.

Selain gaun, jilbab dan hiasan kepala wanita, yang disebut “yazma”, menampilkan motif bunga. Untuk ini, bunga disulam di sepanjang tepi, dan bunga segar diletakkan di antaranya. Ini semua adalah karya seni. Para wanita yang menyulam motif bunga di sekitar jilbab, di tepi bantal, atau kain polos ini benar-benar seniman.

Sifat lembut seseorang juga terkait dengan kesukaannya pada bunga. Pria kelas atas, pria religius, dan ulama Syekh al-Islam (gelar agama teratas) menanam bunga di kebun mereka. Bahkan hari ini, adalah mungkin untuk melihat anggota keluarga kerajaan Eropa di taman bunga dengan sarung tangan dan gunting di tangan mereka.

Banyak lukisan mini menunjukkan sultan Ottoman memegang bunga. Di masa lalu, merupakan kebiasaan untuk memegang bunga dan menciumnya sesekali untuk efek relaksasi dan menenangkannya.

Dalam lukisan miniatur Utsmaniyah, tidak ada komposisi tanpa bunga dan tidak ada gaun yang tidak dihias dengannya. Seperti yang kita lihat di lukisan-lukisan tua, ada bunga di atas meja. Ini adalah kebiasaan Turki kuno.

Sama halnya dengan memberi seseorang bunga. Misalnya, bunga bakung lembah, simbol perdamaian, pernah diberikan sebagai hadiah kepada duta besar Prancis. Mengirim bunga untuk pernikahan, hari-hari berharga, dan peringatan adalah, dan masih, merupakan kesempatan yang menghangatkan hati.

Penggunaan bunga dalam dekorasi dan tekstil sangat dipengaruhi oleh orang Turki. Meskipun itu adalah motif yang lazim di Cina, tradisi itu terutama diteruskan ke orang Eropa oleh orang Turki. Setiap pelancong asing yang melewati kekaisaran menyebutkan kecintaan orang Turki terhadap bunga dalam buku perjalanan mereka.

Bunga juga memiliki simbol yang telah menjadi cerita, chansonnet, dan puisi. Tulip dan mawar sarat dengan makna islami. Tulip melambangkan Allah (Tuhan) dan mawar, Nabi Muhammad. Baik bentuk bunga tulip maupun huruf-huruf dalam abjad Arab sama dengan kata "Allah". Ini adalah bunga megah yang naik ke langit sendirian. Ini melambangkan kesatuan.

Sementara anyelir menyiratkan pengabdian. Bunga teratai yang mengapung di atas air, di sisi lain, dianggap sebagai simbol para darwis yang membentangkan sajadah mereka di atas air. Demikian juga, violet membungkuk mewakili kerendahan hati; narsisis, keangkuhan; eceng gondok, gembok cinta; dan mawar, mulut kekasih.

Meskipun indah, bunga bakung melambangkan kekasih yang tidak perhatian. Mereka tumbuh di tepi air seolah mengagumi bayangan mereka sendiri. Di sinilah istilah "Nergisi" (narsisis) yang digunakan untuk orang yang merasa benar sendiri dalam bahasa Turki kuno berasal.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA